Selasa, 5 Oktober 2010

PANTANG LARANG KETURUNAN TOK KADOK.




 

IKAN TAPAH

"Mulai hari ini dan kehadapan, aku tidak menyabong lagi, dan aku, anak isteri aku, cucu-cicit aku, piyat-piyut aku, empas-empas endaun, entahkan ia entahkan bukan tidak boleh memakan, menganiaya atau mengkianati akan Ikan Tapah. Barang siapa melanggar sumpah ku, akan mendapat sakit gatal, melecur dan bengkak-bengkak, kiranya tahan badan tidak selamat hidupnya." LAPAS SUMPAHAN TOK KADOK.


Si Kaduk anak Raja Siak Inderapura

Kebetulan pada zaman itu, seorang pemuda berketurunan raja daripada Negeri Siak, Sumatera yang bernama Kaduk memulakan pelayaran datang ke Negeri Perak untuk mencari tempat baru, akhirnya telah sampai ke satu tempat di tepi Sungai Perak bernama Lambor (Menurut cerita mulut Pandak Logam) di Kampung Pulau, Lambor Kiri, di sana Kaduk diterima baik oleh masyarakat kampung dan akhirnya dijodohkan dengan seorang gadis kampung dan menetap beberapa lama di sana (Kampung Pulau Lambor Kiri). Kaduk mempunyai kegemaran menangkap ikan, mencari rotan dan menyabung ayam. Adapun menyabung ayam adalah satu permainan yang amat digemarinya

Ayam Biring Si Kunani

Pada suatu hari Kaduk ternampak seekor ular sedang menggonggong sebiji telur ayam dan meletakkannya di atas tanah berhampiran rumahnya, kemudian ular tersebut pun berundur dan menghilangkan diri. Kaduk pun mengambil telur tersebut dan dieramkan oleh ayamnya. Telur tersebut akhirnya menjadi seekor ayam sabung yang cantik dan handal dan dinamakan Biring Si Kunani. Ayam ini sentiasa menang dalam semua pertandingan sehinggakan semua penduduk termasuk pembesar Istana takut dan tidak mahu menyabung dengan ayam Kaduk. Kaduk menjadi resah kerana tidak menyabung dan akhirnya Kaduk menerima apa juga syarat yang dikenakan asalkan dia dapat menyabung ayam

Penyabungan Ayam

Berita kehebatan ayam sabungan Kaduk mendapat perhatian daripada Sultan, lalu baginda mencabar Kaduk untuk menyabung ayam dengan syarat yang ditetapkan oleh Sultan. Syarat-syaratnya ialah: Ayam Kaduk hendaklah ditukarkan dengan ayam Sultan yang bernama Si Jalak Putih Mata . Pertaruhannya adalah kampung halaman dan isi rumahnya

Dan di pihak Sultan pula:

Kaduk akan diberikan sebahagian kuasa memerintah dan kawasan negeri jika ayam Sultan kalah.
Tanpa berfikir panjang Kaduk menerima syarat-syarat tersebut kerana sudah lama tidak menyabung ayam.

Kekalahan

Sebagaimana yang dijangkakan pada peringkat awal, ayam Kaduk yang ditukarkan dengan Sultan telah menang. Kaduk pun bersorak kerana ayamnya menang, tetapi dia lupa bahawa ayam itu telah menjadi milik Sultan. Setelah pengumuman dibuat baru lah Kaduk sedar bahawa dia telah dipermainkan oleh Sultan.

Maka dengan berpegang pada janji dan syarat penyabungan Kaduk terpaksa menyerahkan kampung halamannya, isteri dan anak perempuannya kepada Sultan, hanya yang tinggal pada Kaduk sehelai sepinggang dan seekor kucing kerana masa Sultan mengambil pertaruhan kucing tersebut tiada di rumah, kalau tidak semuanya akan menjadi milik Sultan.

Kaduk pun berundur ke sebuah pulau (Pulau adalah satu tempat di tepi tebing Sungai Perak dimana orang menanam padi Huma) bersama kucingnya dan tinggal di sebuah dangau. Sambil Kaduk memikirkan masa hadapannya kucing itu datang sambil mengiau-ngiau dan mengigit kaki kaduk seakan memberitahu sesuatu, puas juga dihalau kucing tersebut tetap juga begitu.

Kaduk pun mengikut kucing tersebut ke tepi tebing sungai, apa yang didapatinya ialah seekor ikan tapah yang besar, Kaduk pun berlari ke dangau dan mengambil mata tuai yang terselit di celah atap lalu dibelahnya perut ikan tapah tersebut dan keluarlah emas dengan banyaknya. Kaduk bersyukur dan beranggapan itu adalah rezeki daripada Tuhan

Sumpah

Maka Kaduk pun menjahit perut ikan Tapah tersebut dengan menggunakan jarum patah dan berbenangkan tali dari batang bemban lalu melepaskan ikan itu semula ke dalam sungai. Semasa inilah Kaduk melafazkan sumpahnya yang berbunyi:


"Mulai hari ini dan kehadapan, aku tidak menyabong lagi, dan aku, anak isteri aku, cucu-cicit aku, piyat-piyut aku, empas-empas endaun, entahkan ia entahkan bukan tidak boleh memakan, menganiaya atau mengkianati akan Ikan Tapah. Barang siapa melanggar sumpah ku, akan mendapat sakit gatal, melecur dan bengkak-bengkak, kiranya tahan badan tidak selamat hidupnya."

Ikan Tapah itu terus menyelam dan timbul sekali seolah mengucap selamat tinggal dan kemudiannya hilang ke dalam air.


Tebus

Kaduk pun pergilah mengadap Sultan dan menebus kampung halamannya dan anak isterinya, dan bakinya sebahagian disimpan untuk menyara hidupnya dan sebahagian lagi dibawa ke Kampar untuk dijadikan barangan perhiasan, kerana di zaman itu tukang emas hanya berada di Kampar Sumatera sahaja.

Kepada anak cucu Kaduk, sebagaimana disebut dalam sumpahannya dan telah terkena penyakit yang disebutkan kerana memakan, mengkhianat secara sengaja atau tidak sengaja, terkena air-air dari Ikan Tapah maka ubatnya ialah dengan menyapu atau meminum air yang direndam Kerongsang Emas Tapah sebagai penawar bisa sumpahan tersebut. Adalah difahamkan bahawa ada keturunan Kaduk yang tidak boleh melintasi asap masakan isteri jika yang dimasak itu adalah ikan Tapah. Setelah segala nya selesai Kaduk tidak menyabung lagi dan hiduplah Kaduk dalam aman damai dan sentiasa mensyukuri rezeki yang diberikan Allah serta melakukan amal ibadah dengan taatnya sehingga berlaku perkara-perkara luar biasa

Diantaranya Sultan Perak melantik Kaduk menjadi Orang Besar Jajahan yang membawa gelaran Tok Tua Sakti yang mana tugasnya memberi nasihat dan tujuk ajar kepada Datok Bendahara Garang mengenai selok belok tempat di Aceh dalam usaha membawa pulang Puteri Limau Purut dari Istana Aceh sebagaimana dalam kisah Megat Terawis.


Pemegang Amanah Emas Kancing Ikan Tapah


Emas Kancing adalah satu-satunya saki baki emas Ikan Tapah yang masih ada, ianya berbentuk Empat Segi Iris Wajik digunakan sebagai Keronsang baju wanita. Jumlah yang ada sekarang ialah sebanyak tiga keping dan ini lah digunakan sebagai penawar kepada cucu atau keturunan Kaduk jika terkena bisa Ikan tapah.

Sekarang Emas Kerongsang(emas kancing) Ikan Tapah di jaga oleh salah seorang keturunan Tok Kaduk yang bernama Hajah Hasmah Binti Pandak Logam atau waris-waris terdekat.


Mengikut salah seorang keturunan Tok Kaduk ini terdapat salasilah keturunannya yang masih disimpan oleh para waris tersebut iaitu salasilah yang dipanggil Moyang Empat Datuk Lapan.

Ulasan 1 : Sesetengah cerita mengatakan Tok Kadok adalah anak Raja Siak dan penyabungan ayam tersebut dengan Raja dizaman itu dan nama beliau adalah Tok Kadok bin Kojak - Sultan Khoja Ahmad (sultan siak Inderapura). Sehingga kini belum ada bukti kaitan tentangnya dan pihak waris-waris serta anak cucunya sedang berusaha untuk mengesan salasilah keturunan dari Tok Kadok ini.Dikhabarkan makam Tok Kadok berada di perkarangan Istana DiRaja Siak Inderapura. Wallahualam.







Catatan ini dipetik dari sebuah laman web Kg Tua bt 16 (kalau tak silap penulis) tetapi laman tersebut telah ditutup.


Pandangan 1 dari Daeng :

Saya pernah dengar cerita ni agak lama, apa yang saya masih ingat, nama sebenarnya hanya Kadok bin kojak. Sultan Kojak agak malu dengan perangai kadok zaman itu lalu memutuskan silaturahim sebagai anak dan bapa dan sebelum dia meninggal atau pergi kalau tidak silap , dia minta bantuan sultan muqadam untuk tunjuk jalan yang benar kepada pak kadok dan itulah sultan yang bermain laga ayam dgn Pak kadok. Tapi jika tidak silap sultan muqadam juga yang mengambil sebagai org besar 16 kerana kesian dimasa kadok telah insaf teramat-ramat hingga tarafnya menjadi keramat. Tapi lebih baik saudara Aisbatu rujuk kisah org ditapah sebab jika tidak silap saya perkara ni pernah dibukukan dan disahkan oleh beberapa pihak.. lagi seperkara, siapa yang pegang emas tapah layak tuntut hak jadi org besar 16 sebab bukti keturunan pak kadok. Itu sahaja yang saya masih ingat.

Pandangan 2 dari tiada bernama :

Pak kadok tidak silap saya ialah anak kepada Pak khoja atau Sultan Khoja Ahmad (Sultan Siak) bin Raja Abdullah bin Sultan Ibrahim (Sultan Siak).tapah pula ialah tempat dimana ikan tapah besar berisi emas dijumpai. Saya tidak berapa ingat mengenai Sultan Khoja Ahmad tetapi boleh rujuk dalam buku cempaka sari.Cerita Tok Kadok juga berlaku pada zaman Sultan Muqaddam Shah sekitar tahun 1603 - 1619.

21 ulasan:

http://DiariHanie.blogspot.com berkata...

Salam,
Menurut cerita arwah datuk saya, keturunan kami memang dilarang membela kucing hitam dan menggunakan buaian rotan. Tapi saya tak begitu pasti ianya berkaitan rapat dgn keturunan Pak Kadok kerana ianya adalah sumpahan yg dilafazkan oleh Sultan di zaman Pak Kadok dan baginda meminta agar keturunan Pak Kadok juga tidak melanggar pantang larang tersebut.

aisbatu berkata...

Terima kasih Puan DairiHanie, kami mengalu-alukan sebarang cerita kaitan dengan Tok Kadok, seumpama cerita yang puan terangkan.

Jabbar berkata...

Salam tuan,

Mohon maaf lambat approve friend di FB.

aisbatu berkata...

Tak mengapa tuan.......

mat ali berkata...

Terima kasih atas maklumat yang sangat menarik dan berguna. Saya berasal daripada Lambor Kiri dan nenek saya pernah meminum air emas tapah ni. Hampir semua anak cucunya ada penyakit gatal kulit. Tapi tidak menyedari samada kesan sumpahan atau penyakit kulit biasa. Generasi sekarang tiada maklumat mengenai penyimpan dan mungkin sukar untuk mendapatkan rawatan. Saya cadangkan mungkin air emas ini dibotolkan dan diedarkan kepada keturunan Pak Kadok sebagai memudahkan usaha penyembuhan.

aisbatu berkata...

Tuan Mat Ali,

Emas Kancing Ikan Tapah ni tidak boleh dibawa keluar dari Lambor Kanan(Kg Tua ) tempat asalnya. Memang pihak waris disana membotolkan air kancing emas berkenaan untuk kegunaan semua pihak waris yg memerlukan, hanya datang saja ke Kg Tua untuk berubat,airnya telah tersedia.

O Ena O berkata...

sebagaimana yg opah saye ceritakan..beliau telah menasihatkan kpd saya sbg cucunyer supaya tidak sesekali memakan ikan tapah & ini sbg pantang larang kami sekeluarga.terima kasih krn berkongsi kisah ini.sedara mara saye masih lagi tinggal di kampung pulo tige kg gajah.

shah berkata...

Assalamualaikum

mak ayah saya berasal dari lambor kiri tetapi yang bersangkutan dengan ikan tapah nie cumalah dari sebelah mak saja.. memang mak dan adik beradiknya tak boleh makan dan menyentuh ikan tapah.. mak sedara dan mak saya sendiri dah terkena penyakit gatal di kulit dan sembuh dengan ikhtiar air rendaman tersebut dan dengan kuasa ALLAH.. mak kata saya mewarisi pantang tersebut.. sampai sekarang saya tak berani nak makan ikan tapah.. emak dan ayah sekarang menetap di sungkai, perak..

aisbatu berkata...

Waalaikumsalam,

Tuan Shah dan Puan Ena O,begitulah lagenda dan pantang larang Tok Kadok.Walaupun pecahan ronutnya dari sebelah ibu tapi darah keturunannya tetap mengalir dan merangkumi juga pantang larang serta sumpahannya terhadap jurai keturunan anak cucu tuan puan sehingga kini.Sila semak juga salasilah yang dipaparkan diblog atau berilah info dari jurai mana tuan puan jika mengetahuinya, akan saya paparkan dilaman ini jika diberi laluan.

Tanpa Nama berkata...

Saya juga mewarisi pantang larang ini dan dilarang sama sekali memakan, menyentuh atau terkena air ikan tapah. Pernah abang saya tersentuh ikan ini semasa menjala ikan di Sungai Perak, gatal-gatal kulit terus hilang bila disapukan air rendaman emas tersebut (dgn izin Allah). Khabarnya jika penyakit gatal bukan disebabkan oleh ikan ini, air rendaman emas ini tidak berfungsi sama sekali.

aisbatu berkata...

Mungkin rawatan emas kancing ikan tapah itu untuk yang terkena sumpahan sahaja atau berkaitan dengan pantang larang memakan ikan tapah oleh keturunan Tok Kadok. Ada kes, orang berkenaan berpenyakit gatal-gatal menggelupas kulit (macam radang kulit)tapi tak pernah pulak makan ikan tapah tapi meminum air kancing ini, dengan izin Allah iainya sembuh......

Amri d'Great berkata...

salam tn, mohon kebenaran untuk dikongsikan maklumat ini di dalam blog saya, tuan aisbatu... tq

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam, tak ada masalah tuan....silakan.

azean alias berkata...

assalam.. kami juga pernah mendgr crita ini..ayah slalu crita bila blk kg di lambor.. tp ayah kate mungkin keturunan kami dh hbs sumpahan... kami keturunan hj tain

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam,

Pn.Azean Alias, ada pihak yg menanyakan bila sumpahan ini akan berakhir dan ada pula yg bertanya bagaimana mengakhiri sumpahan Tok Kadok.....sama-sama kita fikirkan jawapannya.

Inilah duniaku..... berkata...

Assalamualaikum.

Saya pernah diberitahu oleh makcik saya bahawa keturunan kami dilarang memakan sejenis ikan tapi saya lupa apakah nama ikan tersebut. kerana katanya ianya sumpahan moyang yang terdahulu sebelah allahyarham bapa saya. dan sewaktu kecil dulu saya pernah terkena gatal-gatal kulit hampir seluruh badan. mula-mula, ianya gatal seperti gigitan nyamuk saja tapi lama kelamaan ianya membesar dan merebak ke seluruh badan. selain daripada itu.....kulit saya pernah kelihatan seperti kering hampir berkeping-keping.....dan memang amat sakit. tapi saya tak pasti sama ianya kerana sumpahan ikan tersbut atau mungkin berpunca daripada sebab yang lain. kerana saya tinggal dengan Allahyarhamah ibu saya selepas ibu dan bapa saya berpisah ketika kecil dulu. Arwah ibu saya mungkin tidak mengetahui tentang sumpahan ini. Dan, saya hanya baru tahu tentang sumpahan itu beberapa tahun yang lepas. Kalau boleh saya nak tengok gambar lama yang menjadi latar belakang blog tuan ni. Harap tuan beri keizinan bagi saya berkenaan perkara ini.

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam,

Boleh saya berikan, e-mailkan saja alamat tuan. Nanti saya berikan.

nur wanny berkata...

assalamualaikum... menurut ibu mertua saya. suami dan adik beradiknya dilarang mkn & menyentuh ikan tapah ni. Dia juga berpesan anak2 saya juga x blh. maknanya suami saya ni asal usulnya dari keturunan tok kadok la yer. Opah memang tinggal di telok bakong. Arwah atok nama haji mat changgong. saya rasa cam berminat nak tahu asal usul keluarga ni.

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam,

Rumah Tok Mat tak jauh dari rumah saya, opah kamu pergi haji sama dengan emak saya. Memang la orang Telok Bakong Lambor tak leh makan ikan tapah. Ahmad Termizi sebaya ngan saya dia masih di Kedah. Jurai dari Opah gemok tepi tebing hingga ke romah Tok Mat adalah bersaudara dan salasilahnya saya tak dapat kerana tak ada yg tertua lagi untuk dirujuk, yg muda tak tau pulak. Kalau ada boleh saya paparkan diblog.

Amira berkata...

Assalamualaikum..

sebelum ini, mak saya pernah ceritakan bahawa arwah tok tak boleh makan ikan tapah. Pernah sekali,pantang larang dilanggar dan kulit tok jadi seperti yang diceritakan. bila saya tanya mak, kenapa pantang larang ini ada.mak pun tak tau dan mak sendiri tak pernah makan ikan tapah. lepas baca blog ni.terfikir juga saya kemungkinan,andai tok asal keturunan Pak Kaduk...

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam

Puan Amira,jika termakan ikan tapah segeralah ke Kampong Tua, Lambor Kanan, disitu ada penawarnya. Jika boleh elakkan memakan ikan ini, kerana keturunan kita tersangkut dengan sumpahan Tok Kadok.