Sabtu, 14 Julai 2012

KISAH LAGENDA PUTERI LIMAU PURUT ( 1 ).



Makam puteri Limau Purut .



Makam Puteri Limau Purut
(Dikemaskini Mei 2016)


JKR - Perak Tengah
(Pengirim foto - Encik Zabidi)

Penulis masih mengekalkan petikan cerita rakyat ini sebagaimana yang ditulis oleh pengarangnya didalam buku salasilah Tok Nojeh tanpa mengubah ejaan serta tulisannya, mari lah kita hayati sendiri cerita berkenaan.





Salasilah Tok Nojeh  - Kg Tok Paduka Raja
Pulau Tiga Kg Gajah, Perak DR.



PUTERI LIMAU PURUT.

Telah di ceritakan olih orang yang empunya cerita, di zaman dahulu kala ada saorang raja di negeri Perak bernama Sultan Mahmud Iskandar Syah yang bersemayam di atas takhta kerajaan yang berpusat di Geronggong dalam Mukim Pulau Tiga.Baginda tidak mempunyai putra atau putri, cuma berempat saudara saja, dua laki-laki dan dua perempuan. Yang laki-laki bergelar Yang di Pertuan Muda bersemayam di Kg. Pulau Tiga (sekarang Kg. Tok Paduka Raja) Baginda ini telah meninggal dunia terlebih dahulu dan telah di gelar dengan gelaran Al Marhum Pulau Tiga.Yang perempuan,saorang bergelar selepas mangkat ialah Syah Alam Muda Pulau Tiga iaitu tuan Putri Limau Purut. Setengah orang menggelarnya tuan Putri Menara Konkong. Ghalibnya Putri Limau Purut. Saorang lagi bergelar Syah Alam Bongsu Sayong kerana meninggal dunia di Sayong.Nama-nama batang tubuh mereka tidak di ketahui.

                        Peda satu hari datang lah satu rombongan di raja dari Aceh ke Istana Sultan Perak di Geronggong kerana hendak meminang tuan Puteri Limau Purut.Rombongan itu pun naik lah menghadap Baginda serta menyembahkan kedatangan rombongan di raja itu.Selepas mendengar sembah rombongan itu maka Sultan pun bertitah supaya di tanggoh kan jawapan nya ke lain masa.Maka balik lah rombongan itu ke negeri mereka lalu menghadap dan menyembah kan perkara penanggohan itu.

                        Ada pun akan tuan Puteri Limau Purut itu, apa bila ia mendapat tahu yang Raja Acih hendak meminang nya, maka amat lah masyghol hati nya yang bercita-cita hendak berkelah-kelah ke hulu supaya dapat menenangkan hatinya yang duka itu.Maka bersiap-siap lah segala inang pengasuhnya akan segala alat-alat perkelahan di raja serta di muatkan ke dalam perahu.Angkatan tuan Putri dengan beberapa buah perahu itu pun modik lah kehulu sambil singgah di merata-rata kampung di tepi sungai itu.Mana-mana tempat yang di singgah nya orang-orang kampung pun datang lah mengadap serta membawa persembahan seperti beras,sayur-sayuran dan lain lain sahingga penuh dalam perahu itu.

                        Tidak berapa lama modik sampai lah mereka ke satu tempat lalu mereka singgah dan naik ke darat serta bersiap-siap untuk berkelah.Dayang-dayang dan inang pengasuh nya pun tampil lah membuat kerja masing-masing.Ada pun akan tuan Putri itu tidak pula ketinggalan dari peda menulung dayang dayang nya.Dengan takdir Tuhan sedang tuan Putri itu menyiang mentimun maka terkena lah mata pisau itu ke jari nya dan luka.Tuan Putri itu pun berseru."Jika darah luka di jari beta ini putih, beta akan mangkat di sini." Dengan takdir Tuhan juga darah yang keluar dari luka itu pun putih.Tidak berapa lama lepas itu tuan Putri itu pun mangkat lah.

                         Perkhabaran kemangkatan tuan Putri itu pun di persembahkan orang lah kepada Sultan di Geronggong.Baginda pun amat lah duka cita di atas kemangkatan Paduka Adinda tuan Putri Limau Purut itu.Baginda pun berangkat lah modik serta membawa segala alat-alat kelengkapan di raja untuk mengkebumi kan tuan Putri itu di situ juga.Olih Baginda tuan Putri itu pun di anugerahi gelaran Syah Alam Pulau Tiga.Makam nya masih ada lagi di tempat itu juga.Sekarang sudah di bena baru olih pehak Museum Negara peda penghujung tahun 1977.

*mengikut cerita orang tua-tua kampong - Makam Syah Alam ini tidak pernah tenggelam olih mana-mana banjir walau macam mana dalam disekeliling nya sekalipun. -Tambak makam ini tidak bertumbuh rumpai semenjak dari dahulu kala lagi. Disekelilingnya  penoh dengan rumput yang tebal.

                          Ada pun akan Sultan, apa bila sampai balik ke istana, Baginda pun menghantar utusan ke Acih memberi tahu yang tuan Putri Limau Purut sudah meninggal.Baginda Raja Acih pun tersangat murka apa bila mendengar khabar yang di bawa olih utusan Perak itu.Baginda menuduh membuat helah saja, dengan sekejap ketika itu juga mengerahkan bala tentera nya untuk bersiap sedia menyerang negeri Perak.Apa bila tiba masa nya angkatan perang Acih pun berangkat lah menuju ke Perak.Tidak berapa lama berlayar sampai lah angkatan perang Acih ke Perak lalu berperang.Malang nya Kerajaan Perak tidak ada membuat apa-apa persiapan dan juga perkara ini tidak di sangka sangka akan berlaku.Lagi pula Bendahara tidak ada di Kota peda masa itu kerana beliau sedang berubat di Ulu Kinta peda Penghulu orang asli di situ.Perak pun kalah lah,Sultan pun di tawan dan di bawa ke Acih serta di penjara kan.


Setelah selesai asykar-asykar Acih balik, Orang Orang Besar Perak yang ada peda masa itu ia lah Bana, Tok Ribut, Tok Gagah, dan Tok Bidara pun mengadakan masyuarat untuk memberi tahu Bendahara di Ulu Kinta.Keputusan nya Bana dan Tok Gagah ialah orang yang pergi menemui Bendahara.Tok Ribut dan Tok Bidara tinggal di Kota.Peda saat yang baik mereka pun berangkat lah.Setelah berapa lama berjalan sampai lah mereka itu ke tempat Bendahara itu berubat lalu di ceritakan olih mereka itu peda Bendahara segala peristiwa yang telah berlaku peda Raja nya.Dengan ayer mata yang berlinang Bendahara pun berkata."tuan-tuan,Teman berasa sedih di atas berita ini.Tetapi apa bulih buat sudah takdir.Peda masa ini teman sedang sakit dan sedang berubat.Insyallah seminggu lagi sembuh lah penyakit teman ini."Dengan Takdir Tuhan sampai saminggu penyakit Bendahara pun sembuh lah.

                   Peda satu hari di panggil nya lah Penghulu orang asli itu mengadap lalu berkata."Penghulu Teman bersyukur peda Allah kerana penyakit teman sudah semboh mika mengobati.Apa yang teman nak bagi peda mika pun teman tak tahu.Nak bagi mika wang mika pun banyak wang .Olih itu begini saja lah.Teman serahkan peda mika Ulu Kinta ini untuk mika menjaga.Cukai nya mika kutip lah."Ada pun kuasa yang di serah kan olih Bendahara peda Penghulu itu masih lagi di pegang olih keturunan ini peda masa ini bergelar Orang Kaya Kaya Panglima Kinta.(Kepada pehak cerdik pandai di harap dapat di selidiki dengan mendalam di atas perkara ini sama ada betul atau tidak. penyusun)

                Lepas itu Bendahara dan dua Orang Besar Perak itu pun balik lah ke Kota Geronggong.Tidak berapa lama di Geronggong Bendahara pun berangkat pula ke Singapura kerana hendak membeli jin.Sampai di singapura Bendahara pun naik ke darat lalu bertemu dengan saorang orang tua sedang duduk termenung, di hadapan nya ada empat ekur burung serindit.Bendahara pun memberi salam langsong bertanyakan jika sekira nya orang tua  itu hendak menjual kan burong nya.Apabila telah mendapat tahu yang burung itu hendak di jual nya dengan harga yang telah di tentukan maka Bendahara pun bersetuju hendak mengambilnya serta di bayar nya harga burung itu sekali.Lepas itu dengan tidak berlengah lengah  lagi Bendahara pun membawa ke empat empat ekur burung itu ke kapal langsong berlayar menuju ke Pulau Sembilan.

                             Tidak berapa lama berlayar maka sampai lah kapal itu ke Pulau Sembilan.Disitu di lepaskan nya burong serindit sa ekur.Lepas itu modik pula ia sehingga sampai ke Pasir Garam. Disitu di lepaskan nya seekur lagi.Yang dua lagi itu di lepas kannya di sebelah hulu Perak sehingga sampai ke temong sana.Ada pun akan empat burung serendit itu ia lah empat jin yang di pelihara olih Bendahara untuk bersam sama menjaga negeri Perak ini.Nama nama jin itu ia lah Bintang Kemabur, Perkaka, Gagak Sura dan Pulikat.(setengah setengah pawing selalu meminjam nama nama jin ini untuk mengubat pesakit pesakit mereka-Penyusun)

                               Selepas selesai kerja melepaskan burung serendit (jin) itu Bendahara itu pun balik lah ke Geronggong lalu bersiap sedia segala alat alat peperangan untuk menyerang Acih serta mengambil balik Sultan Perak yang kini dalam tahanan di sana.Bala tentera seluruh negeri Perak pun di kerah untuk datang berhimpun di Kota.Apabila telah berhimpun semua, peda saat yang baik angkatan perang Perak pun belayar lah menuju ke Acih.Yang bersama dalam angkatan perang itu ia lah Bana dan Tok Gagah kerana ia berani dan gagah menentang musuh.Tok Ribut dan Tok Bidara tinggal di Kota.Apabila sampai mereka pun tampil lah berperang.Olih kerana rakyat dan Raja Acih memang tersangat gagah dan berani maka kalah lah orang Perak.Bendahara dan dua Orang Besar nya pun tertangkap dan di penjara kan. Raja Acih tersangat murka peda Orang Besar Perak itu lalu di hukum bunuh mereka bertiga.

                                 Ada pun hukuman bunuh ke atas Bendahara dan rakan rakan nya itu telah sampai ke pengetahuan Raja Permaisuri Acih.Baginda pun lalu mengadap serta mendatangkan sembah."Ampun Tuanku. Apa lah salah nya yang besar Tuanku hendak bunuh Bendahara Perak ini?Jika setakat itu saja salah nya tidak lah patut di bunuh.Patik sekarang sedang hamil dan mengidam hendak santap buah durian Gangga Puri di hadapan anjung istana kita ini.Titahkan lah Bendahara itu mengambil nya.Jika tidak upaya ia mengambil nya baru lah di hukum bunuh."Baginda Raja Acih pun terasa betul akan sembah permaisuri nya itu dan berasa amat sukacita kerana mendapat tahu yang permaisuri nya sedang hamil.Baginda pun menitah memanggil Bendahara Perak dan apaabila Bendahara telah sampai Baginda menitah menyuruh Bendahara mengambil buah durian itu.Jika tidak Bendahara akan di bunuh.Bendahara pun sanggup lah mengambil buah durian itu tetapi memohon supaya dapat di tanggohkan dalam seminggu lagi.Permohonan Bendahara itu pun di kabul kan Bendahara itu pun balik lah ke tempat nya lalu membuat amalan ilmu hikmat nya.Cukup masa seminggu Bendahara pun mengadap Raja Acih serta memohon pula supaya di buat kan sebatang kayu sepanjang dua depa dan besar nya dua pemelok.Hujong dan pangkal nya di tajam semacam gasing.Apabila siap kayu itu pun dibubuh di pangkal poko durian itu.Peda saat yang baik Bendahara pun keluar lah dengan berpakaian hulubalang serba hitam, duduk berdiri lutut di hadapan kayu yang dua pemelok itu serta bertafakur memasangkan hakikat dan maarifat nya ,sambil memohon kan peda Tuhan supaya kerja nya itu berhasil.Lepas itu ia pun bangun berdiri serta di tepok nya hujung kayu itu di sebelah kanan maka terjongkit lah kayu itu di sebelah kiri. Kemudian di tepok nya kayu itu di sebelah kiri pula maka terjongkit lah kayu itu ke atas lalu di pangku nya kemudian di lambong nya ke atas. Maka melayang lah kayu yang dua pemelok itu ke hujong pokok durian di hadapan istana itu.Lepas itu kayu itu pun turun lalu di lurut nya semua dahan dahan di sebelah anjong istana itu ke bawah dan dahan dahan itu menimpa anjong itu hingga roboh.Raja Acih serta Permaisuri nya bersama sama dengan dayang dayang yang sedang memerhatikan Bendahara mengambil buah durian itu bertempiaran lari membawa diri masing masing untuk menyelamat kan nyawa.Dalam masa yang kelam kabut itu lah Bendahara dan kawan kawan nya berkejar menuju ke penjara dan memecah kan pintu penjara itu lalu di ambil mereak Sultan dan di bawa lari menuju ke kapal dan terus berlayar menuju ke kuala sungai Acih.Apabila sampai di kuala di dapati kuala sungai itu telah di sekat dengan tiga lapis rantai besi.Ini ia lah ilmu hikmat Raja Acih.Bendahara pun mengambil pedang bernama Corek Si Mandangkinil lalu di tetak nya tiga kali tetak, putus ketiga tiga rantai itu.Mata pedang itu pun sumbing tiga.Kunun nya masih ada lagi tiga sumbing di mata pedang itu peda masa ini.Lepas itu kapal itu pun berlayar lah.Apabila sampai ke tengah lautan di dapati Bana tidak ada berserta dalam kapal itu.Bana telah belot.Belayar lah kapal itu membawa Raja Perak balik dari tawanan di Acih dengan selamat nya.

                        Adapun Baginda Sultan tersangat lah suka cita hati nya kerana telah selamat dari mara bahaya yang telah menimpa diri Baginda.Baginda bersyukur ke hadrat Allah Subhanahu Wataala yang telah menyelamat nya.Baginda tidak pula lupa akan Bandahara yang telah bersusah payah mengeluar kan Baginda dari penjara dan membawa balik dengan selamat nya.Untuk membalas jasa Bendahara itu Baginda dengan suka cita nya menganugerah kan gelaran Bendahara Garang peda beliau.
                          Adapun akan Bendahara Garang pula, sunggoh pun Sultan telah dapat di kembalikan ke Perak dari Acih tetapi ia tidak percaya yang Raja Acih akan berdiam diri saja.Bana masih tertinggal di Acih.Tentu ia beralih tadah peda Raja Acih.Akan Bana ini,mengikut cerita orang anak Raja juga dari Acih.Dia di hantar ke Perak menyamar diri untuk belajar ilmu hikmat peperangan dan lain lain peda Bendahara Garang.



Allahyarham Tuan Haji Md Shaharudin bin Mansur adalah pengarang serta penyusun cerita Puteri Limau Purut ini yang diturunkan dari jenerasi ke jenerasi dan telah di bukukan melalui usaha Kolonel Mohd Zaini.


(Bersambung ke siri kedua).


15 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Salam..ini bukan cerita pemaisuri raja aceh nak makan durian muda tu ke,

aisbatu berkata...

Waalaikumussalam,

Betul la tu...doyan mude...cuma penulis menulis mengikut cerita asal dari Allahyarham Tn Hj Md Shaharuddin. Sebenarnya cerita Puteri limau Purut ni berbagai versi, maklum la cerita dari mulut kemulut tapi yg telah didokumenkan didalam salasilah adalah nampak lebih tersusun dengan nama tempat dan nama individu yg terlibat dalam cerita ini. Sila tuan baca pula dalam siri yang kedua...ade le doyan mude....

Tanpa Nama berkata...

tak tahau le teman tentang doyan muda yang teman dengor masa kecik dulu moyet teman imam serja indera mengikut name atas geran dalm kampung pasir kubu dia bagi orang acih makan durian mude ade tapi acih tu susuah nak kupas lalu di kupasnya dengan jari diaje wallahuallam

aisbatu berkata...

Terima kasih tuan kerana sudi memberi komen diblog ini,kalau gitu...itu cerita yang asal dari zaman berkenaan bab doyan mude tu,sama juga deme nyeberang sungai,ayo had pinggang je sedangkan ayo sungai waktu itu melejang lajunya.

Tanpa Nama berkata...

Haha tu la tuan aisbatu byk versi, arwah tok teman cerita permaisuri raje aceh mengidam nak makan durian mude, sekah doyan tu kena anjung istane raje aceh ...yang gajah raje aceh naik minyak pastu ade pahlawan dari perak tangkap & ikat pakai benang tujuh warna kat pokok jerun (pokok renek) dalam cerita ini juga rasenye.

aisbatu berkata...

Betul tu...gajah raja Acheh naik minyak tapi mengikut cerita belah saya diikat dipangkal pokok tualang dengan benang tujuh warna, ate gamak besor mane benangnye ? ha..ha..ha.

mariterjunsungai berkata...

wah da dibuat buku ke?teman ade nyimpan lg dlm versi lamenye..kalo ade yg da dbukukn bole ke teman nk mntak satu..

aisbatu berkata...

Belum lengkap lagi tuan, boleh hubungi saya untuk kita sam-sama up-date data salasilah ini.

tengku putera puteri berkata...

assalammualaikum tuan.. blh sy tahu buku catatan salasilah tok nojeh dh siap ker.. blh ker saya ingin mendapat senaskah buku catatan itu sekian..

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam,

Belum lagi tuan, kena jumpa dulu Tn Hj Nasron kerana dia ade versi jawi dan kedudukan salasilah itu perlu di bincangkan dengan orang yg lebih arif. Tn Hj telah ke Indonesia untuk mengkaji asal keturunan Tok nojeh. Perlu penyelarasan dulu. Versi yg teman ada mungkin belum boleh di panjangkan kerana perlu rujukan. Ate teman lampa sebuk nak berjumpa dengan Tn Hj Nasron, nanti le teman usahakan.

Tanpa Nama berkata...

Assalamualaikum wbt..saya pertama kali mendengar mendengar kisah puteri Limau purut dan Megat Terawis ini bila saya berkunjung ke rumah ibu sahabat saya di Kg Pulau Tiga. Kebetulan musim durian saya langsung diajak mengutip buah di kebunnya. Terpandang pula satu makam di situ dan itulah kali pertama saya tahu kisah ini. Makam itu dalam tanah sahabat saya dan dijaga rapi oleh Jabatan Muzium dan sahabat saya membenarkan Jab Muzium membina pagar dan papan tanda. Blog ini sangat menarik dan semoga banyak lagi kupasan dan kisah menarik yang dapat disampai..kebetulan saya juga dari keturunan Pak kadok di mana tak boleh makan ikan Tapah..mungkin dari jurai datuk saya

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam,

Sebenarnya saya cuba mencari foto makam ini yang terbaru tapi saya tak berjumpa makam berkenaan,hanya gambar lama saya paparkan . Jika tuan sudi untuk merakam foto keadaan makam yang sekarang serta kirimkan ke blog ini,amatlah dialu-alukan.

bravo berkata...

InsyaAllah..saya akan minta sahabat saya snap beberapa gambar makam puteri ataupun klu ade masa saya akan berkunjung lagi ke sana..cuma seingat saya macam ade satu makam budak ditepi makam tu

FrhHidayu berkata...

salam, boleh saya bertanya adakah puteri limau purut tu adalah seorang puteri perak yang memakai baju puteri perak yang berunsur aceh. kenapa dalam cerita ini puteri meninggal sebelum peperangan acheh - perak? disebabkan ada cerita puteri perak dibawa ke acheh selepas tu kembali semula ke perak dengan memakai baju puteri perak yang sebenarnya baju acheh didalam adat isiadat istana, disebabkan itu baju itu ada unsur acheh, maafkan saya, saya mahu tahu info yang sebenar kerana saya embuat kajian tentang baju puteri perak. harap ada yang membantu.

aisbatu berkata...

Waalaikumusalam,

FirhHidayu, mohon maaf kerana terlewat menjawap pertanyaan. Dari segi pakaian atau keturunan dalam cerita Puteri Limau purut ini saya kurang mengkajinya kerana cerita ini pun saya ambil dalam tulisan yang ada didalam salasilah yang ditulis oleh Tn Hj Md Shaharudin.