Isnin, 9 Februari 2015

GUNUNG PONDOK,KAMPUNG PONDOK DAN KAMPUNG LALANG - MUKIM KG BUAIA PADANG RENGAS.




Gunung Pondok - Gunung Puteh atau Gunung Padang.


Walau pun keturunan Tok Kadok tiada kaitan dengan cerita ini, namun keperihatinan Kolonal Zaini terhadap sesuatu sejarah di Negeri Perak dan dalam mana ketika itu beliau masih dalam tugas sebagai kakitangan kerajaan, maka kisah dan cerita ini tetap diambil peduli olehnya. Jika tidak disalin dari generasi yang mengetahui untuk diwarisi oleh generasi sekarang, maka akan hilanglah sejarah begitu sahaja. Kisah kali ini diambil dari catatan didalam salasilah dan tulisan serta jalan cerita diambil terus dari salasilah tanpa ada apa-apa perubahan.



PERKEMBANGAN ISLAM DI KAWASAN PADANG RENGAS MUKIM KAMPUNG BUAIA DAN SEJARAH GUNUNG PONDOK, KAMPUNG PONDOK DAN KAMPUNG LALANG


Alkesah pada suatu masa yang silam, pada tahun 1860 Masehi datang saorang Ulama’ bernama Pak Kiai Haji Dol Manan dari tanah Jawa datang ke tanah Semenanjung Tanah Melayu. Kononnya beliau hendak mencari saorang Penghulu yang berkuasa keatas anak buahnya di kawasan tempat lahirnya (Jawa). Di kawasan tempat lahirnya itu beliau mengajar dan banyak pondok-pondok murid-murid yang datangnya dari kawasan lain didirikan di situ.

Pada suatu masa, datang penjajah Belanda untuk hendak mengenakan cukai kepala penduduk-penduduk di kawasan itu. Apabila sampai sahaja askar-askar Belanda, murid-murid pondok dan orang-orang kampung menentang dengan penuh bersemangat hingga beberapa lama. Akhirnya pihak Belanda dapat menangkap Penghulu dan kemudiannya dimasukkan kedalam peti yang ditutup rapat dan dihanyutkan kedalam sungai. Tidaklah siapa tahu hidup atau mati. Puaslah murid-murid pondok dan orang di kawasan itu buat mencarinya hingga ke kuala sungai.

Selang tak berapa lama selepas itu, tuan guru di pondok itu, iaitu Tuan Guru Kiai Haji Abdul Manan telah mendapat mimpi bahawa penghulu tadi telah dapat keluar dari dalam peti itu dan beliau telah pun meninggalkan tanah Jawa merantau ke Semenanjung Tanah Melayu dan bertapa di Gunung Padang atau Gunung Puteh di dalam gua. Berhampiran dengan mulut gua itu ada sepokok mempelam yang subur. Begitulah yang didapati dari dalam mimpi Tuan Guru Dol Manan itu. Oleh yang demikian, tak lengah lagi beliau pun menceritakan apa yang didapati dalam mimpinya kepada isteri dan keluarganya. Timbullah dalam hatinya beliau akan mencari di mana tempat penghulu itu bertapa yang disebutkan dalam mimpinya Gunung Puteh atau Gunung Padang di Semenanjung Tanah Melayu.

Sebenarnya Tuan Guru Kiai Dol Manan ini dalam intipan penjajah, dan beliau adalah orang yang diutamakan pasti lebih dahulu ditangkap atau ditawan. Beliau dapat menghilangkan diri dengan pertolongan Tuhan yang lebih berkuasa dan sayangkan hambaNya yang takwa lagi soleh sebagai guru agama memberi pengetahuan ajaran Islam kepada murid-murid yang begitu banyak dan penduduk-penduduk kampung di sekitar pondok-pondok beliau.

Pada suatu hari, berangkatlah beliau dan meninggalkan isteri serta anak-anak di tanah Jawa menuju Semenanjung Tanah Melayu. Sampai sahaja ke tanah Melaka, dicarilah Gunung Puteh atau Gunung Padang, tapi tidak dijumpai gua yang ada sepohon mempelam yang subur. Pergi pula ka Negeri Johor, Negeri Sembilan, Kuala Lumpur, ke Ipoh, Tambun tidak juga ditemukan alamat-alamat didalam mimpinya itu. Beliau beralih pedoman pula ka Gunung Puteh atau Gunung Padang tercacak tegak  di Padang Rengas. Singgahlah beliau dan mencari kawan untuk menunjukkan jalan tempat di mulakan mendadki gunung itu yang boleh sampai ka gua itu yang disisi pintu gua itu pokok mempelam yang subur.

Agak sukar menempuh hutan dan duri sebelum sampai ke kaki gunung dan mendaki di celah-celah batu licin dan curam dan juga jalan yang boleh dilalui berbelit-belit. Sampailah Tuan Guru Haji Abdul Manan kesuatu gua. Di tinjau-tinjau, dipandang kekiri dan kekanan tertumpulah mata ke sepokok pohon mempelam yang subur lagi rendang. Tak lengah lagi terus saja Pak Kiai melangkah masuk dengan memulakan membaca Al-Quran, Bismillahir Rahmanir Rahim mengamat-amati penghulu yang bertapa disitu.


Gunung Puteh atau Gunung Padang.

 Alangkah gembiranya beliau dan beliau terus sujud syukur mengucap Alhamdulillah dan mendoakan agar penghulu bahagia di dunia dan akhirat. Maka Pak Kiai Dol Manan pun menurut jejak penghulu itu bertapa pula beberapa lama di gua itu. Dalam beliau megamal pertapaan itu, penghulu telah habis tempohnya dan ghaib dari pandangan nya, sedangkan Pak Kiai dalam pertapaannya sendiri. Demikian pula sebagaimana kebiasaan ahli pertapaan, cukup masanya berhenti dan turun dari gua itu kembali bersama-sama dengan masyarakat. Begitu pula halnya dengan Pak Kiai Dol Manan, kebawah gunung di tepi laut tinggallah Pak Kiai Dol Manan mendirikan pondok di situ dan banyaklah orang-orang datang belajar ilmu pengetahuan agama Islam dengan mendirikan beberapa pondok pula hingga amanlah dan meriah pula tempat itu. Kemudian Pak Kiai Dol Manan menamakan tempat itu Kampong Pondok, dan Gunung Puteh atau Gunung Padang itu dinamakan Gunung Pondok.

Begitulah sejarah yang di dapati dari orang tua-tua sambung menyambung hingga kepada penulis membuat sedikit sejarahnya. Menurut cerita, banyaklah orang-orang dari tempat lain datang ke kawasan Kampung Pondok, tiadalah dapat mereka hendak memiliki tanah di situ. Mulalah mereka yang pendatang itu membuka kawasan lain berhampiran meneroka tanah berdekatan menjadikan tanah milik mereka, berhuma, bertanam pokok kelapa dan banyaklah pokok kelapa mereka. Dapatlah sudah mereka menikmati buahnya dan di dalam kebun-kebun kelapa ini semua hak mereka itu tumbuh pokok lalang yang sangat subur. Kerana Kampung Pondok berjauhan sedikit, mereka menamakan kampung ini Kampung Lalang. Orang tua kampung ini dapatlah sedikit sebanyak ilmu pengetahuan agama belajar dengan Tuan Guru Pak Kiai Dol Manan. Begitulah berterusan dan asyik belajar dan beramal pengetahuan yang dipelajari.

Tersebutlah alkesah anak yang di tinggalkan oleh Pak Kiai di Jawa. Anak ini belajar agama juga dan menyambungkan pelajaran yang sedia asda ke tanah suci Mekah Al Mukarramah beberapa tahun pula dan sudah menjadi ‘alim. Kembalilah anak ini ke tanah Jawa dan digelarkan Pak Kiai Tuan Guru Haji Mohd Nor. Mengajarlah beliau menggantikan tapak guru yang ditinggalkan oleh ayahnya kepada murid-murid pondok itu. Semasa Pak Kiai Mohd Nor ka Mekah, ada guru menyambung menjayakan pelajaran di pondok itu seketika Pak Kiai Abdul Manan ka Semenanjung Tanah Melayu.

Pada suatu hari terkenanglah ibu dan anak ini akan ayah mereka yang merantau ke tanah Semenanjung. Timbullah keinginan anak ini buat mencari ayahnya. Belayarlah pula anak ini ke Semenanjung Tanah Melayu untuk mencari ayahnya, Pak Kiai Dol Manan di merata tempat dalam kawasan Gunung Puteh dan Gunung Padang tidak ada khabar beritanya, hingga berjalan pula ka Perak iaitu Padang Rengas, disinilah si anak dapat bertemu dengan bapanya yang sangat dirindui dan berpeluk ciumlah mereka bertangis-tangisan oleh sangat gembiranya dan bermalam dan tinggallah anak dan ayah bersama-sama beberapa bulan.

Pada suatu hari, pada masa lapang, angin barat menghembus sayu, si anak memulakan perbualan yang kaseh mesranya mengeluarkan kata yang sangat sopan lagi lagi halus merayu si ayah dapat menyetujui cita-citanya dan hasrat cita-cita ibunya agar ayah kebali ke Jawa bersama beliau yaitu anaknya sebab bukan saja ibu bagi kaum keluarga, semuanya mengharapkan Pak Kiai pulang segera kerana semua mereka merindui nya. Tetapi Pai Kiai bersam-sama anaknya mengeluarkan air mata yang tak tertahan-tahan. Dengan lembut ayahnya menjawab akan tidak dapat kembali lagi masa ini dan mengharapkan anaknya supaya tidak kembali ke Jawa dan bersam-samanya mengajar agama di situ. Anaknya menangis lagi dan berkata ia “Hai ayah, aku di suruh ibu mencari ayah, demikian juga keluarga kita semua mengharapkan bila bertemu dengan ayah dan membawa ayah pulang, dan aku tidak pulang menambahkan susah hati mereka lagi, ya ayah ku!” Maka si anak beberapa hari sahaja berbicara dan merayu dengan penuh hormat dan takzim dengan ayah beliau pun memohonkan diri dan meminta ampun dan maaf jika ada kesilapan selama berada disamping ayah.

Pulanglah si anak ke Jawa dengan perasaan yang terharu. Gembira hatinya kerana dapat berjumpa dengan ayah dan hampa hatinya ayah tidak pulang bersama-samanya. Apakah gerangan ibu dan keluarga di Jawa ayah tak sama pulang! Beliau anak yang cukup berpengetahuan agama memohon kepada Allah saja beliau berserah, rancangan ditangan beliau, keputusan dari Allah.Didalam perjalanan, si ayah mendoakan agar anaknya selamat di dalam perjalanan dan pelayaran, selamat menemui ibu dan keluarga. Dengan kehendak Allah yang maha kuasa, doa ayah dikabulkan Tuhan. Si anak pun sampailah ke Jawa dan dapat menemui ibu dan keluarga kembali.



Disalin oleh Mohd Zaini bin Haji Hashim
dari penulisan asal Allahyarham 
Tuan Haji Daud bin Haji Ismail
Penduduk asal Kampong Pondok.


Khamis, 5 Februari 2015

MOH BELAJOR NGANYAM TIKOR - MAK CIK DERMA TAKSIAH.




Anyaman Tikor Mengkuang.


Ada beberapa permintaan dari pelayar blog tentang keinginan suatu video untuk tontonan semua bagaimana anyaman tikar mengkuang dianyam.Bukan saja melihat bagaimana anyaman dibuat tapi boleh kita juga belajor cakap/loghat Mukim Lambor (Perak). Berikut dipaparkan video berkenaan yang dirakam oleh saudara Safri Kamaruddin (pangkat cucu kepada Hajjah Derma). Rakaman dibuat di Kampong Telok Bakong, iaitu dirumah Puan Hajjah Derma yang sekarang terkenal dengan gerai "Lagos" didepan rumahnya. Ate ce moh kite nengor yek ........


Puan Hajjah Derma Taksiah - barisan depan kanan no.2).
(Kuliah Muslimah - Masjid Syukuriah Telok Bakong)


Puan Hajjah - foto dedulu.


Encik Safri Kamaruddin dan isteri - Lambor Kanan.

Khamis, 11 Disember 2014

SALASILAH MOHD GAMAT BIN ALANG SUMAT - JURAI PUAN ARPAH.



Ikan Tapah Sg Perak- Foto hiasan
(Ehsan Telok Bakong On-line).

Dengan kerjasama encik Othman atau nama di FB Tok Ma'in, maka terpaparlah keturunan Tok Kadok yang berada diperantauan dengan jurai Puan Arpah & Mohd Gamat. Hasil perkahwinan mereka lahir seramai 6 cahaya mata dan yang bongsu adalah encik Othman. Tahniah kerana bekerjasama memperkenalkan diri dan senarai adik beradik untuk dikenali oleh semua puak waris.



Salasilah Alang Sumat.


Foto zaman kanak-kanak Encik Othman
( rumah Tuan Haji Sufian Gamat, Telok Bakong)


Jurai Puan Arpah bt Chu Saaid (En.Othman).


Mohamad Gamat bin Alang Sumat
( Berdiri - sebelah kanan).


Encik Othman bin Mohd Gamat
(Zaman Remaja)


Encik Othman dan Kakak beliau.


Bersama sanak saudaranya.


Keluarga Encik Othman.

Terima kasih yang tak terhingga kepada encik Othman yang berasal dari Kampong Padang Changkat, Bota Kanan Perak.

Sabtu, 15 November 2014

SALASILAH TOK NOJEH - JURAI TOK TEH ASMARA.


Berikut teman paparkan salasilah Tok Nojeh yang disusun oleh Kolonal Zaini dan yang turut juga dipaparkan oleh beliau diruang tamu didepan rumahnya. Atas permintaan dari Tengku Putera Puteri maka teman tunaikan permintaan tuan untuk sama-sama kita tengok dan sambung jurai-jurai yang berkenaan sehingga ke jurai hari ini. Kepada Tuan Haji Nasron di Sungai Manik Telok Intan,turut juga boleh menyemak salasilah ini bagi melihat keseragamannya antara salasilah ini dengan yang disimpan beliau. Asal keturunan Tok Nojeh ini,ade yang kata Bugis dan ada yang kate Minang dan juga teman serahkan pada mike me semua le untuk menentukannya.Bak kata Tuan Haji Nasron, teman pun tak tau yang mane satu.


Salasilah Tok Nojeh - Kolonal Zaini.


Tok Nojeh.


Tok Teh Asmara.


Tok Teh Asmara - dari Tengku Putera Puteri.




Setinggi tinggi tahniah kepada penyambung dan penyimpan salasilah Tok Nojeh ini, iaitu Kolonal Zaini yang telah mengusahakannya dari jurai keturunannya lagi hinggalah pada beliau hari ini.

Rabu, 5 November 2014

PELAN LAKARAN ISTANA DAN KUBU TANAH ABANG DIPADANG MARHUM, TELOK BAKONG.



Makam Sultan Muzaffar Shah 1 - Suatu ketika dulu.


Makam Sultan Muzaffar Shah 1 - Kini 2014.


Data salasilah Sultan Melaka dari blog Orang Dua Belas.



Penulis blog Sumpahan Tok Kadok merupakan anak jati Kampong Telok Bakong dan kawasan Sungai Air Mati (Sungai ayo Mati - Padang Marhom - Tasik Ayo Mati - Pulau Tabuan - Ara Licin - Pucuk hinggalah Padang Koba dengan Tebing Lamah ) adalah tempat semua keluarga penulis dari generasi ke genarasi, baik dari Moyang,datuk dan bapa (disebelah emak atau ayah) serta penulis sendiri membesar di persekitaran sungai air mati dengan tangkapan ikan menggunakan belat atau pancing,taut, rawai ,bubu, serkap, sauk dan jala. Jadi setiap inci kawasan ini merupakan catatan kehidupan peribadi keluarga penulis. 

Tebing Padang Marhom mempunyai kedalaman paras airnya, dengan menggunakan belat panjang 12' pun tak berapa nak jejak kelantai sungai (itu ketika paras air surut). Kawasan yang boleh melabuhkan belat kira-kira 100 meter ke hilir dari tebing Padang Marhom,iaitu tebing Tok Raga. Penulis cukup terkejut dengan kekeringan tebing Padang Marhom ini, dengan masa 30 ke 40 tahun keadaannya jauh berubah dan rupanya turut menjadi sejarah sebagaimana terukirnya sejarah Tanah Abang. Dimana generasi muda dizaman ini tidak lagi dapat mengenal ikan lome dan ikan tetimah di sungai air mati, kijen,tuntung yang terdapat dihujung pasir pulau tabuan, sarang-sarang tabuan diatas pulau serta hidupan liar didaerah pucuk dan Ara Licin dengan umbut kabong - (Enau)  manakala di persisiran pulau ditanam dengan tanaman mengkuang air hingga ke tebing Mat Jepun.Semua landskap di Pulau Tabuan dan Tasik Ayo Mati mahu pun Sungai Air Mati telah berubah. Keadaan semua ini turut mengubah suasana Kampong Padang Marhom dan Tanah Abang yang dulu damai dengan hembusan angin petang serta riuh rendah dengan kegiatan penangkapan ikan air tawar beserta kejernihan air sungainya. Kini sunyi dan kering dengan peninggalan sejarahnya sungai air mati ditepian tebing Tanah Abang.

Setelah keluaran yang lalu penulis paparkan foto kubu dimasa ini dan dengan keluaran sejarah pembinaan kubu, yang mana telah menerangkan pada pembaca dan pelayar blog bagaimana kubu dibina dan orang-orang yang terlibat.Disini penulis ingin memaparkan cerita dari orang-orang tua Kampong Telok Bakong dan Kampong Padang Marhom serta digabongkan dengan cerita dari arwah datuk penulis melalui arwah ibu penulis tentang rupa bentuk (lakaran) istana serta kelengkapan didalam kubu. Semua cerita melalui mulut ke mulut dan penulis bukan untuk mengarang sejarah atau membina sejarah untuk diiktiraf tapi memanjangkan kepada generasi sekarang serta generasi sebaya penulis mengenai kehebatan seorang Sultan yang mengukir sejarah di kampong kelahiran kami dan seharusnya kami berbangga dengan sejarah di tanah kelahiran kami. Semua cerita atau kelengkapan didalam kubu atau diluar kubu, mahu pun bentuk istana adalah tercetus dari hamburan luahan kata-kata mulut moyang-moyang yang terdahulu dari generasi kami dan terlakarlah apa yang penulis tulis serta paparkan didalam kisah Pelan Lakaran Istana Dan Kubu Di Padang Marhom, Tanah Abang Telok Bakong.

Berikut teman paparkan semua yang ada didalam kubu berkenaan sebagaimana foto terpapar dibawah beserta dengan ulasan atau penerangannya sekali, semoga tuan puan pelayar blog serta penduduk Kampong Padang Marhom dan Telok Bakong meneliti cerita yang ditinggalkan oleh generasi terdahulu untuk tatapan kita sekalian :-



Pemandangan istana dan kubu dari atas
serta lakaran kelengkapan didalam kubu.



Pemandangan lakaran istana dari hadapan
serta nama setiap Menara.



1. Istana.



Pemandangan dari atas.


Maaf lah penulis tak berapa pandai melukis tapi setakat gambaran rupa bentuk istana berkenaan adalah sepertimana di kedua-dua foto diatas.Ciri-ciri rupa bentuk,nama dan jenis ukiran tidak terdapatnya maklumat yang boleh diketengahkan disini, penulis percaya dengan kehalusan pertukangan dari para pandai tangan mestilah ada pekara-pekara yang unik lagi cantik terukir di istana ini, malangnya ianya telah terukir melalui sejarah sahaja untuk dikenang oleh generasi sekarang itu pun setelah hampir 500 tahun berlalu. Istana ini menghadap ke baruh (Sungai Air Mati).




Istana Tanah Abang dilakar diatas kulit binatang-
gambaran dan lakaran melalui cerita
(Tn Hj Selangor atau nama sebenar
Tuan Hj Mohd Ali bin Kulop Ali bin Ngah Pidup).

"Setelah mendengar kata-kata Datuk Tua, Baginda Sultan pun mengarahkan orang untuk mengambil kulit kering (kulit binatang) lalu Datuk Tua melakar dan melukis bentuk istana sepertimana yang dititahkan oleh Baginda Sultan"(.mungkin lakaran tersebut sebagaimana lakarkan difoto).

Dari maklumat yang diperolehi semasa baginda mangkat pun pelan istana masih ada dan tidak diketahui siapa yang menyimpannya atau masih adakah lagi pelan istana berkenaan yang dilukis diatas kulit binatang dimasa kini.

Penulis menganggarkan jarak diantara kubu arah utara ke selatan adalah kira-kira 120 meter dan panjang istana diantara Menara Tanjung Harapan ke Menara Tanjung Puteri adalah 80 meter. Ini berdasarkan jarak ruang antara kubu dengan menara dikatakan 10 depa (18.75 meter) ke kubu selatan dan 10 depa(18.75m) ke arah kubu utara.Sementara jarak diantara Puncak Mahligai ke Menara Junjung Kasih tidak pula dinyatakan berapa depa. Ukiran dan kerawang memenuhi seni bina diluar dan didalam istana yang diukir khas dari pengukir seberang yang mahir,turut dibawa oleh baginda semasa datang dari Kampar. Ciri bentuk Menara adalah bulat bersegi lapan dan ruang tanjung yang luas .

Istana ini dibina dan dibuat dua tingkat, aras pertama aras bawah yang dipenuhi dengan tiang-tiang sahaja, jarak ketinggian dari aras lantai tanah hingga ke papan lantai istana diberitakan 12 kaki, tingkat satu dan dua mungkin bilek-bilek dan ruang kebiasaan didalam istana (tiada maklumat untuk menjelaskan). Hanya menara Puncak Mahligai yang begitu tinggi mungkin mencecah macam bangunan sekarang ke 3 1/2 tingkat . Menara di bahagian dapur istana pula agak kecil sedikit dari menara lain tapi sesuai letaknya ditengah diantara menara-menara tersebut.Istana ini dibina hingga siap adalah selama 5 tahun 6 bulan, ia juga tidak ada sebatang pun menggunakan paku. Atap istana menggunakan kayu berlian dengan kepingan bujur (mungkin seperti atap istana di Kuala Pilah).Pada pandangan datuk penulis tempat baginda beradu mungkin di Menara Tanjung Harapan, ini memandangkan makam baginda didaerah tersebut dan laluan rahsia berada berhampiran Menara Tanjung Harapan. Ianya tidak pernah rosak oleh peluru meriam musuh kerana diberitakan daulat baginda cukup tinggi. Tapak istana adalah sebahagian dari makam Baginda yang ada sekarang, begitulah serba sedikit ciri-ciri binaannya.



Mungkin bentuk bulat bersegi lapan seperti 
Bangunan Terowong Sejarah 
Komplek Sejarah Pasir Salak.(Hanya bayangan penulis).

2.Kubu/Parit.



Kubu.


Parit DiSekeliling Kubu.

Dulu semasa penulis kecil lagi, sebahagian parit menghala ke darat dan selatan masih dalam dan apabila ternakan kambing dan biri-biri orang kampong Padang Marhom termasuk kedalam parit berkenaan, amatlah susahnya untuk menaikan kambing tersebut. Apabila penerokaan tanah serta tanaman pokok getah dan sekarang kelapa sawit diusahakan hanya "parit" sebahagian kecil disebelah utara sahaja yang tinggal dan itu pun telah hampir terkimbus oleh alam dengan saiz yang mengecil. Pada musim banjir terutama pada hujung tahun, bapa penulis menurunkan belat dimuncung parit ini yang menghadap ke sungai ayo mati dan begitu banyak tangkapan ikan tembakang dengan telur memboyot diperutnya.



Pelan Kubu.

3.Perahu DiRaja.


Perahu Berhias - Foto hiasan.

Setiap perahu cantik dan berhiasan ( P2 hingga P5) diberi nama seperti Seri Dewi Malam, Seri Dewi Permata Hati, Seri Dewi Nilam dan beberapa nama lagi. Perahu berkenaan digunakan oleh Baginda untuk melawat kawasan jajahan pemerintahannya atau bersiar-siar. Tidak pula diketahui adakah kapal besar diletakan di Sungai Air Mati ,Padang Marhum ini. Ada sebuah catatan yang mengatakan Baginda pada awalnya datang ke Perak telah singgah di Kampong Tua Batu 16 dan hanya duduk bersemayam selama dua tahun didalam perahu sahaja. Baginda berangkat ke Padang Marhum setelah Kampong Tua waktu itu dilanda penyakit taun serta penasihat Agama nya turut terkorban akibat penyakit tersebut dan dikebumikan di Kampong berkenaan dan makamnya terdapat disana.

4.Meriam Rentaka.

Sebenarnya banyak meriam diletakan disetiap penjuru Kubu tapi penulis tidak tahu lokasi tepat dimana ianya diletakan, tiada pula sumber maklumat dari cerita orang tua-tua dulu. Terutama Meriam Rentaka, meletup menggegarkan seluruh Kampong Telok Bakong jika ada kecemasan atau musibah akan melanda Negeri Perak. Gegaran meriam Rentaka (Rentas Malapetaka) meletus dengan bunyi yang kuat bukan melawan takdir tapi amaran akan berlakunya sesuatu musibah kepada istana dan rakyat jelata. Penulis turut merasai pengalaman mengalami gegaran dan letupan meriam rentaka ini sebanyak dua kali. Antara siri gegaran meriam ini pula yang dirasai oleh generasi lama seperti dinyatakan pengalaman ibu penulis pula yang beliau ingat ialah pada zaman Jepun, tarak tenteranya nak masuk ke Malaya, anak gajah batu di Air Mati tumbang (salah seekor) dengan sendirinya dan meriam rentaka ini berbunyi pada petang berkenaan. Satu peristiwa lagi letupan meriam ini berbunyi pada tarak bah besor 1926. Begitulah antara tarikh-tarikh meriam Pesaka Ini pernah meletup dan tidak pula diketahui berapa kalikah meriam ini meletup dizaman Baginda Sultan memerintah diwaktu itu. Bagaimana dengan zaman ini masih meletuskah lagi Rentaka ini setelah berlalunya hampir 500 tahun sejarah Tanah Abang ?

Info pada 24/12/2014 di FB Telok Bakong.
Meriam Rentaka dua kali berbunyi atau meletup untuk amaran akan berlakunya bah besar di Negeri Perak khususnya Padang Marhom dan Kampong Telok Bakong.

5. Surau/Madrasah.

Surau ini boleh memuatkan jemaah sehingga 80 orang, tapak surau berkenaan kini di tapak satu lagi makam yang tidak bernama berhampiran kubu arah utara. Sejarah benaannya juga tidak dinyatakan,mungkin serupa dengan ukiran bentuk istana.



6.Taman / Pondok Istirehat / Bunga Kembang Pagi (BKP).


Bunga Kembang Pagi.


Pondok Istirehat dan Taman.

Baginda gemar akan pokok-pokok bunga dan kehijauan taman, sepanjang dari pintu kubu hingga ke Pintu Istana ditanam bunga kembang pagi yang senantiasa berbunga. Pondok istirehat dengan ukiran seni kayu menghias diruang taman dibina persekitaran taman termasuk berhampiran Kolam Buaya Emas.

7.Kolam Buaya Emas.

Kolam Buaya Emas.


Kolam Buaya Emas atau Kolam Itek Emas atau Kolam Puteri Tujuh 
dan berbagai nama lagi yang mistik.

Mungkin Kolam ini lebih luas dan dalam dimasa itu,tidak seperti sekarang cetek dan mengecil kerana aktiviti sekeliling serta panjangnya zaman yang telah berlalu untuk sejarah silam nan kita kenang. Berbagai cerita yang diceritakan oleh orang tua-tua dahulu mengenai kolam didalam kubu dan berhampiran istana ini, antara cerita berkenaan telah penulis blog paparkan dikeluaran yang lepas. Ada juga yang mengatakan baginda membela itek emas, dan cerita termasyur adalah Buaya Emas. Agak banyak cerita mengenai kolam ini dan beberapa cerita dongeng juga timbul semasa penulis menyelidiki kisah Padang Marhum, antaranya meminjam pinggan mangkuk bila kenduri kendara serta kisah puteri kayangan turun di kolam ini. Jika berkesempatan penulis akan cuba memaparkan cerita puteri kayangan yang turun disini di keluaran akan datang.

8.Perahu/Sampan.



Sampan batang balak - foto hiasan.

Perahu kecil ini memang digunakan baginda, adakalanya dilihat disebelah petang dengan ditemani oleh pendayung sahaja. Tidak diketahui juga mengapa perahu kecil sebegini turut digunakan baginda, sedangkan perahu yang besar sedia menanti untuk digunakan dengan hulu balang ternanti menunggu diperintah.


9.Menara Kawalan Dan Menara Tinjau.

Menara kawalan dibina di setiap bahagian sudut serta perantaraan kubu dan menara tinjau hanya berada di tingkat tiga ditengah puncak istana (Menara Puncak Mahligai), mungkin sepertimana diistana lama Kuala Pilah Negeri Sembilan yang mempunyai tempat meninjau dipuncak istana.


Menara Tinjau - Puncak Mahligai.

Diberitakan orang yang diletakan didalam ruang menara mempunyai kepakaran mengesan musuh walau dari arah mana diempat penjuru kubu berkenaan. Walau siang atau malam kepakaran beliau tidak dapat dinafikan oleh musuh, dalam cerita Pulau Tabuan didalam keluaran yang lepas, penulis ada menulis tentang seruan " Tuanku musuh dah dekat" ini adalah ayat dari peninjau tersebut. Adakah kemudahan infrared camera berteknologi tinggi serta cctv telah wujud waktu itu ? Kemahiran ilmu persilatan dizaman berkenaan yang digunakan mungkin menyamai sistem infrared,satelit atau cctv dimasa kini. Bayangkan Baginda telah mengetahui Siam akan menyerang ke Tanah Abang 3 bulan sebelum kedatangan sebenar pihak siam. Beberapa senarai lagi kehebatan juru tinjau ini yang tidak difahami oleh kita.

10.Laluan Rahsia.


Laluan Rahsia berada di dua sudut iaitu sebelah istana dikawasan kubu bahagian utara dan darat serta kawasan kubu sudut selatan dan baruh yang boleh terus ke arah sungai,tidak diketahui bagaimana lorong laluan berkenaan dibina dan untuk laluan apa. Mungkin baginda meronda memeriksa jajahan disebelah malam serta keluar melalui laluan rahsia supaya tidak diketahui oleh rakyat jelata dan hulu balang serta pembesar istana. Sayang sekali lansung tiada kesan laluan rahsia ini untuk kita lihat bagaimana dan teknologi apa yang dimereka cipta, adakah pengalaman Datuk Tua menggali terowong di Melaka dulu di praktikan disini.


11.Pintu Kubu.


Pintu Kubu - Pandangan dari arah dalam kubu,
hanya gambaran penulis.




Pandangan dari Atas -Pintu Kubu.




Keratan sisi Pengancing Pintu Kubu. 

Generasi sekarang mungkin tak pernah tengok Pengancing Pintu dan penulis paparkan keratan lukisan pengancing pintu kubu sepertimana diatas.


Pintu kubu diperbuat dari kayu yang tebal dan berukiran, bewarna sama mengikut warna kubu, penulis tak dapat nak memperhalusi bentuk ukiran,cuma mengikut yang digambarkan sahaja. Pintu kubu disiapkan dengan pengancing pintu yang berat dan hanya pengawal yang kuat serta bilangan ramai orang untuk mengangkatnya. Pintu kecil (laluan harian) sering diguna untuk keluar dan masuk, dan ianya juga diperbuat dari kayu yang teguh serta ada lubang tinjau bagi pengawal penjaga pintu kubu.

12. Buloh Ape.


Foto hiasan - Buloh apa.
(memang besar inilah pohon buloh ape,
serta bulohnya boleh dibuat batang taut)

Buloh apa terletak diluar kubu,iaitu disebelah kanan pintu kubu dan ianya tidak besar,sehingga boleh hidup beratus tahun. Kini buluh ini sudah tak ada kerana suatu ketika tebingnya telah jatuh ke sungai dihakis oleh air banjir yang terlalu deras. Turut hilang makam anak Bentara di tepi pohon buloh ape ini. Banyak cerita mengenai buluh ape ini,salah satunya telah dikeluarkan didalam keluaran yang lalu. Cerita dizaman 60an dulu juga banyak seperti terkena kaligate,demam, sakit payah dan kematian kerana mengambil buluh ape ini. Jadi orang-orang Kampong Telok Bakong dan Padang Marhom cukup takut untuk mendekati pohon buluh ini.

13. Gajah.(G1,G2.G3 & G4)


Gajah ada empat ekor, ia itu dua pasang.

Maklumat tentang gajah ini tidak diperolehi, samaada ianya diletakan didalam kawasan kubu atau diluar kubu,ia berjumlah empat ekor. Nama-nama gajah ini juga menarik dan tiada maklumat nama-nama gajah berkenaan kerana penulis puas bertanya kepada generasi tua di kampong tapi mereka semua menggelengkan kepala tidak mengetahuinya. Jadi tidaklah dapat dipaparkan nama-nama gajah berkenaan walau pun dikhabarkan nama-nama kenderaan tungangan baginda ini cukup ternama.


Demikianlah serba sedikit cerita dan penerangan tentang Istana Tanah Abang serta kelengkapan didalam kubu berkenaan, yang telah menjadi sejarah ratusan tahun lamanya di sini,dikampong halaman penduduk Kampong Telok Bakong dan Kampong Padang Marhom.


Catatan Penulis.

Kemana perginya istana berkenaan yang dibina dengan kayu yang bermutu serta ukiran yang cantik lagi berseni ?. Mengikut ceritanya istana berkenaan dibakar atau terbakar sesudah kemangkatan Baginda Sultan dan kebiasaannya dimana istana dibina disitu jugalah baginda dimakamkan. Siapakah Datuk Tua, adakah ianya bendahara ? dan menjadi arkitek untuk membina istana. Pandai tangan juga diberitakan mengetui pertukangan bagi pembinaan istana. Pada awal 60an, ada beberapa penyelidik cuba menyelidik bagaimana binaan kubu serta rupa bentuk istana yang dibina tapi hasil kajian tidak diumumkan atau mungkin juga mereka tidak menemui apa-apa tentang cerita istana dan kubu berkenaan kerana "rahsia" pada orang kampong dipegang dari generasi ke genarasi, ini berikutan jika bercerita atau membuka rahsia pembinaan kubu, orang berkenaan akan dihukum atau berhadapan dengan daulat baginda. Jadi semua yang mengetahui ciri-ciri binaan takut nak becerita. Dek kerana penulis orang tempatan dan anak jati disini dan kebetulan pula datuk penulis mempunyai cerita berkenaan maka dapatlah menyelidiki serba sedikit ciri-ciri istana dan kubu yang dibina oleh Baginda Sultan.Istana Tanah Abang juga mempunyai gurindam,syair dan senda loka yang tersendiri, tiada secebis pun diperolehi penulis kerana mereka-mereka yang mahir dan mengetahui tentang gurindam tersebut tiada dizaman penulis ketika remaja dulu atau telah pergi terlebih dulu untuk direkodkan data-datanya.

Terima kasih yang tak terhingga juga kepada semua para pengkaji sejarah, terutama dari pihak Muzium Negara melalui pengkaji sejarahnya Allahyarham N.A Halim serta kumpulannya.Mereka juga cuba mencari data tentang istana dan kubu di Tanah Abang ini,namun mereka lebih menumpukan pemuliharaan barang atau tempat bersejarah. Jika mereka ini memaparkan cerita kubu dan istana di Tanah Abang,mungkin pelbagai pihak memandang serius tentangnya tapi penulis ingin berkongsi bersama cerita-cerita generasi tua dahulu yang mungkin akan hilang begitu sahaja jika tidak dipaparkan melalui blog Sumpahan Tok Kadok. Al-Fatihah kepada penyumbang cerita dan data-data tentang binaan istana serta kubu, iaitu Tuan Haji Mohd Ali (Tn Hj Selangor) serta beberapa nama yang memberi maklumat secara lansung atau tak lansung kepada penulis.


N.A Halim semasa di Makam Tanah Abang.


Encik Aziz Mohd pembantu merangkap pemandu.


Beginilah bersusah payah rombongan dari Muzium menuju lokasi bersejarah di Perak untuk mengkaji sesuatu tempat bersejarah seperti Tanah Abang di Padang Marhom Telok Bakong.


*Tarak - bermaksud masa yang hampir dengan kejadian.
*Batang taut - batang tajor.
*Puas - Kerap kali.
*Bah besor - Banjir Besar
*Nama  Istana Tanah Abang hanya gambaran penulis sahaja, nama sebenarnya istana tersebut tak siapa yang tahu, walau pun orang-orang tua di Kampong Telok Bakong dan Padang Marhom ramai yang mengetahui tentang istana tapi tak seorang pun yang tahu nama sebenar istana tersebut.