Isnin, 4 Ogos 2014

BUKTI "SUMPAHAN TOK KADOK" MASIH BERBISA - TERKENA AIR IKAN TAPAH DI HENTIAN REHAT DAN RAWAT DI TEMERLOH PAHANG.



Encik Syaqir - tengah.

Encik Syaqir yang berasal dari keturunan Hj Alang & Hjh Embun Telok Sareh Perak (belakang Madrasah Telok Sareh Ulu) dan bertugas di Kem Keramat di Kuala Lumpur.  Encik Syaqir dari jurai Itam Mat Lodin @ Lumut bin Pandak Demat. Beliau hanya terkena air ikan tapah di kawasan rawat & rehat (R&R) hentian Temerloh dan tidak pula menyangka akibat dari air ikan tapah tersebut membuatkan kaki beliau telah lebor (tercedera ) sepertimana kelihatan difoto yang dikirmkan beliau kepada blog "Sumpahan Tok Kadok". Bila disebelah malam bisa dari luka atau lecor disebabkan ayor ikan berkenaan yang dipanggil hangat pijor dan sakit yang sudah tentu menganggu untuk lena tidur. Inilah rupa penangan ayor ikan tapah bila terkena kepada puak waris yang berketurunan dari Tok Kadok.



Luka atau Lebor akibat terkena air ikan tapah.



 Celah kaki yang melecur.



Menurut encik Syaqir beliau dan ayahnya encik Abdul Rani telah pergi ke Kampong Tua Batu 16 Lambor Kanan untuk mengambil air kancing Tapah bagi mengubati penyakit tersebut. Sehingga artikal ini ditulis sakit beliau telah berkurangan setelah mengambil air kancing berkenaan dari penjaga emas kancing di batu 16 (Encik Tarmizi -rumahnya di Telok Sareh). Kami semua mendoakan semoga penyakit encik Syaqir segera semboh seperti sediakala, Insyaalah....

Kalau dilihat dari penangan ayor ikan tapah sahaja, luka dan lebornya sepertimana kelihatan di gambar diatas, apatah lagi bila memakan daging ikan tapah !!! Jika direnungkan perkara tersebut siapakah yang dari keturunan Tok Kadok yang nak mencuba menempah penyakit untuk menjamah hidangan ikan tapah di luar dari Negeri Perak. Sumpahannya juga merangkumi ikan tapah yang diluar Negeri Perak.

Sabtu, 2 Ogos 2014

MAKAM TOH DEWA PANJANG OGEK DI LAMBOR KIRI.


Sempena di Bulan Syawal yang mulia ini pihak kami telah berziarah ke makam Moyang Toh Dewa Panjang Ogek yang terletak berhampiran Sungai Perak di Kampong Lambor Kiri. Nampaknya kawasan permakaman ini agak terbiar sepi dan tidak terurus seperti biasa, oleh yang demikian marilah kita sama-sama sebagai puak waris membersihkan kawasan pemakaman ini agar ianya terpeliharan untuk dikunjungi oleh semua pihak waris sepertimana ditahun-tahun sebelumnya.


Makam Toh Dewa Panjang Ogek.


Dipenuhi dengan rumput rampai.


Pusara disekeliling pemakaman di penuhi 
dan tertutup oleh rumput rampai.

*Semua foto dan maklumat adalah sumbangan dari Encik Muhammad Abu Bakar - Telok Sareh serta kerja sama bersama penulis blog "Sumpahan Tok Kadok".

Khamis, 5 Jun 2014

" SUMPAHAN " LAGENDA TASIK CHINI.

Marilah kita renungkan cerita yang akan penulis tulis dalam topik kali ini "Sumpahan" Lagenda Tasik Chini Pahang Darul Makmur.



Bot Tasik Chini.
Pemandu bot adalah cucu kepada Tokki Tuan Haji Malik
(Didalam bot - Cikgu Yati & anak,
Encik Kamarulzaman dan Encik Rahim -bertopi)

 Allah berfirman :-

" Dan (juga) Qarun, Fir’aun dan Haman. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Musa dengan (membawa bukti-bukti) keterangan-keterangan yang nyata. Akan tetapi, mereka berlaku sombong di (muka) bumi, dan tiadalah mereka orang-orang yang luput (dari kehancuran itu). 

Maka masing-masing (mereka itu) Kami siksa disebabkan dosanya, maka diantara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu, kerikil dan diantara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, dan diantara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan diantara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri ".

(al-`Ankabut: 39-40)


Cerita lagenda di Tasik Chini adalah berkaitan dengan "Sumpahan" sebagaimana sumpahan Tok Kadok ianya berlaku atas akad sumpahan seorang " Insan" sebagai hambaNya kepada Yang Maha Agung. Manakala Sumpahan yang Maha Esa terhadap mahkluknya merupakan kejadian yang dialami oleh sebuah kerajaan di Tasik Chini ini atas kekufuran yang berlaku terhadap Allah. "Kami benamkan ke dalam bumi, dan diantara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri "

Penulis tidak berniat untuk mengubah sejarah terhadap cerita lagenda Tasik Chini, namun menceritakan kembali dan memaparkan cerita pengalaman orang-orang tua dahulu dan orang yang pernah tinggal beberapa tahun didalam tasik demi mencari rezeki dipersekitarannya. Nama seperti Tuan Haji Mat atau Tokki Mat dan Tokki Sidek dari Kampong Sungai Duri, Tuan Haji Malik dan Tok Hajjah Jenab (Nenek Kebayan) dari Kampong Melayu dan Kampong Belimbing (merupakan bertahun-tahun tinggal didalam rumah rakit didalam tasik), Encik Mat Seh, dari Kampong Sepinang - jeti bot penambang bagi pelancung dari Kuantan dan dari tempat lain untuk masuk ke tasik melalui bot.Tuan Haji Zainuddin (Din) bekerja sendiri dan kadangkala membawa bot kedalam tasik membawa pelancung melalui jeti Mat Seh, juga dari Kampong Sepinang. Manakala encik Nasaruddin (Nasa) yang pernah tinggal di Tanjung Jerangkin didalam Tasik dan beberapa orang lama yang masih ada atau pun yang telah tiada, penulis sempat merakamkan pengalaman mereka mengenai cerita misteri mengenai makhluk yang berada didalam Tasik Chini,tasik lagenda di negara kita ini.


Allahyarham Tn Hj Mat berkaca mata
(Kg Sungai Duri).


Inilah Rumah Rakit Tok Jenab (Nenek Kebayan)
 di Tasik Chini (awal 70an) Laut Jerangkin (4).
Terlihat rombongan dari Kg Perlak dan
Seri Makmur (Lengkor) diatas rumah rakit.


Keadaan Tasik Chini pada awal 70an.
Dipenuhi dengan teratai - Laut Serodong.


Chini - tahun 60an
(Tn Hj Zainuddin ditengah perahu)


Encik Nasaruddin (Nasa) kiri bersongkok dan
 Tn Hj Zainuddin - Kanan sekali berkopiah.

Naga adalah lambang kepada cerita lagenda Tasik Chini dan sinonim dengan yang diceritakan oleh orang tua-tua dahulu kala dimana naga naga disini telah dimakan sumpahan pada zaman tersebut. Naga sisik emas di katakan adalah seorang lelaki dan Naga Sisek Perak adalah seorang Perempuan, dizaman 70an dan 80an dulu apabila musim banjir dikawasan tasik jelmaan naga dapat dilihat diwaktu itu. Mereka bermain disekitar tasik yang dipenuhi air dikesemua laut kerana air sungai Pahang membuak serta berpusar memasuki tasik melalui sungai chini. Pada peristiwa seorang pelancung dari England telah menyelam di kawasan jeti dan sampai sahaja di lantai tasik beliau ternampak pagar batu serta menyusuri pagar berkenaan hingga ke pintu pagar didalam air tersebut. Alangkah terperanjatnya beliau kerana terlihat dua biji mata merah yang besar dipintu pagar berkenaan dan lantas dengan pantasnya beliau naik keatas kembali. Beliau telah tidak bercakap selama seminggu dan sekembalinya ke KL barulah beliau menceritakan peristima tersebut dengan rakan beliau.Mungkin dua mata merah yang besar tersebut adalah mata naga berkenaan...........



Mungkin Naga yang sebegini dilihat oleh mat Saleh tu....

(1).Naga Sisek Emas.



Naga Sisik Emas.
(Sang Gumum - Raja)


(2).Naga Sisek Perak



Naga Sisik Perak.
(Sang Chini - Permaisuri).

(3).Gajah Putih.


Gajah Putih (tunggal).

Jelmaan gajah putih kadangkala dilihat di kaki gunung chini mahupun hutan berhampiran tasik dan dia tidak keluar mengikut musim atau waktu. Saiz badan gajah ini amat besar iaitu dua kali ganda dari saiz gajah biasa dengan ketinggian kira-kira setinggi nyior dara kata orang Perak. Mengikut renjer yang menemuinya gajah ini putih umpama putih kapas, bersih dan berseri sahaja,mempunyai gading serta dipercayai gajah jantan,ianya adalah gajah tunggal.


(4).Kerbau Emas.

Kerbau Emas ini dikatakan berada disalah satu pulau didalam tasik dan kaki buruan emas cuba mencarinya dipulau berkenaan. Ia kelihatan seperti berkilauan emas diseluruh badan dan tanduknya, orang-orang tua dahulu sering mengatakan kerbau emas ini hampir mustahil untuk mencari atau menangkapnya kerana kuasa mistiknya amat kuat. Mengikut cerita kerbau ini boleh kelihatan diawal pagi atau di waktu akhir petang dengan cahaya emas memancar diseluruh badannya, ianya kelihatan hidup seperti kerbau biasa dan berjalan disekitar pulau. 


Kerbau Landau (emas).
Pulau yang dipercayai didiami oleh Kerbau Emas Landau.


(6).Pulau Ubah.


Kapal Purba - Pulau Ubah .
(hanya bayangan penulis)


Pulau Ubah (foto hiasan).

Penulis terserempak dengan pulau ubah ini semasa memasuki Tasik melalui sungai chini dengan perahu dari Kampong berdekatan bersama abang penulis. Pulau Ubah adalah dipercayai adalah jelmaan kepada sebuah kapal milik kerajaan purba Tasik Chini, pulau ini sering "ber ubah" tempat iaitu dari Tasik Chini dan Tasik Bera. Jika tiada di Tasik Chini maka ianya pasti ada di Tasik Bera. Selepas subuh jika terdengar tarikan rantai sauh kapal ditarik naik keatas kapal maka pulau Ubah akan berubah atau berhijrah ke Tasik Bera sesudah sauh ditarik dan pulau berkenaan tidak kelihatan lagi pada awal pagi berkenaan. Begitulah jika ianya kembali ke Chini kita akan melihatnya diawal pagi selepas subuh,bentuk pulau "kapal" ini lebih kurang seperti kelihatan di foto hiasan yang dirakamkan oleh penulis, cuma bezanya bukan mengkuang liar sahaja diatasnya tapi pelbagai hidupan herba terdapat diatasnya. Yang penulis ingat adalah senduduk putih & merah, halia bara serta tumbuhan lain yang tak dikenali oleh penulis kerana penulis tak mahir tentang herba berkenaan. Menurut ceritanya kapal berkenaan juga mengalami nasib yang sama terkena sumpahan bertukar menjadi sebuah pulau, yang dinamakan Pulau Ubah.

Dari pengalaman Allahyarham Mat Seh, beliau telah bertemu dengan pulau ubah ini dan berjaya naik keatas pulau berkenaan serta terdapat pohon buah-buahan diatasnya dan mereka telah memakan buah rambutan yang terdapat di pulau itu. Menurut nasihat orang orang tua dahulu jika berjaya naik ke pulau berkenaan, hanya boleh memakan buah-buahan diatas pulau itu sahaja atau para tumbuhan herba tidak boleh dibawa balik, mahu pun keluar dari pulau tersebut.


(7).Harimau Belang.



Pak Belang.

Harimau ini akan keluar hanya setahun sekali yang dipanggil "musim Rimau", ianya akan merayau sekeliling tasik hingga kebeberapa buah kampong dipersekitaran Tasik. Saiz harimau ini mengikut ceritanya apabila dia berjalan didalam ladang getah, akar-akar getah yang dipijaknya akan mengelupas koyak kerana saiz badan yang terlalu besar lagi berat, perut harimau ini mencecah kelantai tanah dek besarnya saiz badan. Dia tidak mengusik orang kampong atau ternakan belaan penduduk diperkampongan berdekatan, ianya hanya merayau-rayau dipersekitaran kampong dan kawasan pergunungan tasik chini.Bagi penduduk kampong dipersekitaran tasik yang bekerja memasuki hutan sering terjumpa harimau ini jika bernasib baik pada musim berkenaan.


(8).Berok Bertongkat.

     

Berok Tua yang bertongkat.

Kehadiran Berok Tua Yang Bertongkat disalah sebuah pulau didalam tasik amat sukar ditemui, malah ianya hanya dijumpai oleh orang-orang yang pernah mendiami rumah rakit didalam tasik dan nelayan ikan tasik sahaja. Keadaan berok ini yang sudah amat tua serta bertongkat pula,berjalan seperti manusia biasa  sambil berjalan memegang tongkat.Apakah sebenarnya peranan berok tua ini didalam kerajaan silam yang tenggelam itu ? Mungkinkah Ahli Nujum Negara..............


(9).Ikan Duyung.


Duyung.

Asal usul Tasik Chini adalah terdiri dari kawasan laut dan antara hidupan dilaut lepas adalah ikan duyung, itulah sebab kawasan kawasan tasik ini dipanggil "laut", laut gumum, laut Jerangkin dan sebagainya. Hanya yang boleh melihat dan pernah melihatnya sahaja sanggup bercerita tentang hidupan ikan duyung ini di Tasik Chini.Tidak pula diketahui berapa ramai "duyung" mendiami kawasan tasik ini.


(10).Keranda Batu milik Puteri Kerajaan Chini.



Keranda Batu - Puteri.
(Foto hiasan).


Puteri Kerajaan Chini (Foto Hiasan).

Jika hujan panas di persekitaran tasik berlaku, itulah peluang bagi melihat keranda sang puteri kerajaan tenggelam dek sumpahan dulu kala. Menurut yang pernah menemuinya ia timbul hanya dipergigian air,saiz keranda sama sebagaimana yang ada sekarang kira-kira 3kaki lebar x 7 kaki panjang lebih kurang la. Ia berada disalah satu laut didalam tasik iaitu Laut Serodong, kemungkinan ianya berhampiran dengan kawasan istana chini. Didalam aktiviti yang lain sering dilihat para pencari emas "chini" berkunjung mencari dan memeriksa kawasan yang di jangka terdapatnya hasil bumi yang tenggelam disuatu zaman dulu .



Tanjung Jerangkin.


(11). Istana Emas - Istana Chini.


Istana Emas Chini.(Foto hiasan saja).

Oleh kerana kekayaan kerajaan Chini, istana Raja pun dibuat dari emas, dan ianya terletak dilaut Serodong (9). Dengan berabad lamanya tenggelam dan ditenggelamkan mungkinkah zaman teknologi canggih sekarang mampu mengesan istana emas ini. Bagaimanakah bentuk istana kerajaan purba ini ? Mungkin kilauan emas nya memancar menerangi Tasik Chini. Tak banyak maklumat tentang senibina istana berkenaan untuk kita kongsi bersama.


(12).Buaya.


Awal 50an dan 60an tasik ini memang banyak haiwan yang bernama buaya hidup didalamnya dan pada suatu ketika pemburu kulit buaya menerokai tasik untuk memupuskan kelibatnya dan ketika itu satu tasik berbau bangkai. Kelibat buaya ini adalah dipercayai menerima sumpahan juga dan ianya wujud dari rakyat kerajaan Chini yang tenggelam, semuanya menjadi buaya. "Buaya" yang sebenar hanya ada seekor sahaja didalam tasik dan tidak menjelma sebarangan serta tidak membahayakan dan saiznya cukup besar. Kedudukannya didalam tasik tak jauh dari istana emas yang tenggelam. Rasanya tempat berkenaan bot pun tak leh sampai kerana cetek dan berhutan tebal.

Pada peristiwa yang lain seorang pelancung dari Negara Belanda terlalu ingin melihat buaya berkenaan dan meminta Tok Hajjah Jenab(Nama panggilan di Tasik adalah Nenek Kebayan) untuk melihatnya, dengan tak semena-mena rupanya rumah rakit Tok Jenab yang mereka sedang naiki tu telah pun diatas belakang buaya berkenaan dan pelancung tersebut terus pensan. Cuba bayangkan besar manakah buaya tersebut ? cuba lihat foto Rumah Rakit Tok Jenab ini. Rumah rakit Tok Jenab ini berasaskan beberapa batang balak yang terapung dibawahnya, jadi mestilah sekurang-kurangnya empat atau lima batang balak serta dengan kepanjangan balak tidak kurang 20' setiap satu. Kalau lihat gambar ini saiz rumah memang besar siap dapur lagi, sedangkan keseluruhan rumah rakit hanya berada diatas belakang buaya tersebut. Berapakah besarnya saiz buaya ini ?


Rumah Rakit Tok Jenab.

(13).Buaya Putih.


Encik Rahim. - berdiri diatas Jeti bot.
Beliau pernah menjalani aktiviti lasak dan berkayak di kawasan tasik
serta berkhemah di Tanjung Jerangkin dan berhampiran resort.


Jeti Bot Tasik Chini.
(Jeti lama hanya dibuat dari kayu).

Ada yang mengatakan daerah ini terdapat buaya putih, mengikut pengalaman Tok dan Tokki yang diatas mereka tiada berjumpanya buaya berkenaan. Soalan buaya putih tu telah penulis ajukan pada 22 tahun dahulu kepada Tok Jenab atau nenek kebayan dan mereka berkata tak usah pelik lah dengan perkara itu ianya boleh menyerupai rupa bentuk yang mereka kehendaki. Cuma yang kita lihat rupa dan bentuk asalnya kejadian dia.

Demikianlah peri hal cerita Tasik Chini yang tersimpan lama oleh orang tertua dahulu dan kini blog SumpahanTok Kadok ingin berkongsi bersama cerita berkenaan dengan semua pelayar blog yang setia melayari salasilah dan cerita dahulu kala bagi dihidangkan pada generasi sekarang yang bergelar generasi "Y". Terpulanglah pada semua pembaca untuk menilai cerita Tasik Chini kerana ianya bukan cerita dari penulis tapi dari generasi terdahulu. Al-Fatihah kepada nama-nama yang telah tiada kerana menemui Ilahi, Allahyarhamah Tok Hajjah Jainab,Allahyarham Tokki Hj Mat, Allahyarham Tokki Sidek, Allahyarham Mat Seh dan beberapa orang lagi yang dah tak dapat diingat oleh penulis. Dari pengalaman mereka lah terhasilnya cerita lagenda ini.

Rabu, 4 Jun 2014

SALASILAH NGAH SABUN TELOK BAKONG.



Foto Hiasan- Sumbangan dari Arin Azon Arin Mokhtar.
( Kampong Telok Sareh ).

Melihat pada foto ikan tapah yang besar tu adalah sebagai hiasan saja dan yang sedang bergambar disisi ikan tapah juga tidak boleh memakan ikan tersebut. Kerana keturunan dari Telok Sareh juga kebanyakannya tak boleh memakan ikan tapah...wallahualam.....

Salasilah Ngah Sabun.



salasilah Pandak Khamis.



Salasilah Kulop Bahaja dan Teh Gayah.


Allahyarham Kulop Bahaja.


Allahyarhamah Teh Gayah - dua dari kanan depan.



*Sumber dari FB Salasilah Tok Kadok.

Terima kasih pada yang mengusahakan susunan salasilah ini dan ada dua jurai lagi yang tertinggal, mohon susunan di up date jika sumber maklumat diperolehi.

Isnin, 19 Mei 2014

KUNJUNGAN KE TASIK CHINI - PAHANG.

Tasik Chini terdiri dari 12 laut, iaitu Gumum, Balai,Chenahan,Jerangkin,Tengkok, Mempitih,Kenawar, Geraham Buaya, Serodong, Batu Busuk, Labuh, Jemberai. Sementara itu terdapat juga pulau-pulau didalam tasik ini iaitu pulau Kura-kura, Pulau Balai, Pulau Bangau, Pulau Besar dan Permatang Badak. Tidak semua laut dapat kita layari dengan bot kerana tasik ini mengalami perubahan kedalaman kerana lumpur dan paras air sudah tidak lagi sepertimana awal 60an dulu. Melihat kepada ketenangan air Tasik Chini ini penulis terkenang akan keindahan "Tasik Air Mati di Telok Bakong" dengan kenangan kehidupan ikan air tawar yang begitu banyak dan pelbagai yang hampir sama dengan tasik ini, namun tasik Air Mati telah hilang sebagai mana namanya iaitu Tasik Air Mati.



Pada cuti sekolah yang lalu pihak kami telah mengunjungi Tasik Lagenda ini iaitu Tasik Chini. Bagi saya kunjungan yang terakhir kesini adalah pada 22 tahun yang lalu. Waktu itu bonda saya masih ada bersama berziarah ke daerah Tasik ini dan kenderaan yang dinaiki adalah sampan batang kayu balak yang dikemudikan oleh enjin sangkut dengan 40 berkuasa kuda. Semua laut yang dapat dilalui mempunyai pandangan yang cantik diiringi kelopak bunga teratai yang mengembang. Dulu perahu penambang banyak ditempatkan diperkampungan persisiran sungai Pahang, seperti jeti bot Mat Seh kampung Sepinang dan Kampung Belimbing, Kampong Melayu dan beberapa lagi disekitar kampong berdekatan. Susur masuk ke tasik melalui sungai chini iaitu point yang dinamakan Lubang Ular dan Empangan. Air sungai chini ini jika musim tengkujuh hujung tahun sangat deras meluncur masuk ketasik dari sungai Pahang. Tidak digalakan para pelancung memasuki muara sungai chini melalui sungai Pahang untuk dilalui menggunakan bot atau perahu.

Kini keadaan sudah berubah dan nak ke Tasik Chini dah boleh melalui jalan darat serta mudah dikunjungi serta mempunyai rumah penginapan. Para pelancung dari luar negara masih berminat untuk melalui bot untuk memasuki jalan masuk ke tasik chini namun pengusaha bot tempatan sudah kian pupus. Terdapat pelbagai kemudahan disediakan di Tasik Chini seperti Resort, bagi yang ingin menginap dan menikmati keindahan alam dengan menaiki bot dan pelbagai lagi kemudahan yang pastinya dapat menggamit pelancong. Antara aktiviti yang boleh dilakukan di sini ialah memancing, juggle trekking, berkelah, kanoe, dan berkhemah, menyewa chalet, mengunjungi perkampungan masyarakat asli dan sewa bot untuk meneroka kawasan tasik.



Reception.


Ruang tamu depan kauter pendaftaran masuk.


Kauter penempahan bot.


Pemandangan dari arah dalam tasik.


Siar kaki ke Pelantar Bot.


Agak jauh juga untuk ke pelantar.


Pemandangan dari arah kauter penambang.


Jeti Penambang boleh laras turun dan naik mengikut paras air.


Encik Rahim dan Encik Mat diatas pelantar jeti bot penambang.


Jeti Bot Pandangan dari dalam Tasik.


Mulalah perjalanan menaiki bot bersiar disekitar laut (tasik).



Kami menempah dua bot.




Lorong-lorong disekitar tasik.


Setiap laut ditanda seperti didalam foto.
(Yang ini Laut Tengkok)


Tasik Chini juga telah terhakis dengan penerokaan
 pembangunan disekelilingnya.


Penternakan Ikan Air Tawar.


Rumah Rakit didalam Tasik.


Jerumun mengkuang liar saja yang kelihatan, 
teratai dah tak kelihatan lagi.




Gunung Chini.
(Panduan bagi orang ke laut).





Hanya tinggal sebahagian kecil teratai didalam tasik.


Pulau kecil jerumun mengkuang liar.


Jeti ke Kampong Cendahan.


Salah satu dari tiga kampung Orang Asli yang ada di tasik Chini - 
Kampung Cendahan.


Berbagai hasil keluaran orang asli dijual disini, 
termasuklah tongkat istimewa.


Rumah-rumah orang asli di Kampung Cendahan.


Yang ini lebih mahal dari rumah-rumah yang terdapat disini.

Masihkah terdapat cerita-cerita lagenda sepertimana kita ketahui mengenai tasik ini, yang sinonim dengan cerita naga yang telah difilimkan seketika dulu ?. Penulis pernah tinggal didaerah sekitar tasik ini dan mendengar serba sedikit cerita-cerita lagenda dari penduduk setempat, ianya berlainan sedikit dengan cerita yang difilimkan. Untuk mengetahui kisahnya penulis akan terbitkan dalam siri cerita Lagenda Tasik Chini dikeluaran seterusnya.