Isnin, 31 Disember 2012

ILMU GAJAH PUTIH.



GAJAH PUTIH.


Disuatu sudut kampong dahulu terletakannya sebuah rumah orang kebiasaan,berpadi huma bersawah lebar, memotong getah dan kerja-kerja harian sebagai penduduk kampong. Pak Yop (bukan nama sebenar) membesar di Kampong yang dipanggil Telok Bakong, sememang sedari kanak-kanak lagi beliau mempunyai keistimewaan tersendiri iaitu kudrat atau tenaga yang kuat serta perkara luar biasa yang ada pada dirinya. Perkara luar biasa pada dirinya seperti menyelam di sungai dengan selaman begitu lama, melihat mahlok halus baik disungai atau didarat serta beberapa perkara lain lagi yang sukar diterangkan.

Pada usia muda beliau sudah memiliki keistimewaan demikian dan ianya mungkin tidak janggal diwaktu usia mudanya dan lebih banyak dirahsiakan oleh keluarganya diwaktu itu.Apabila beliau merantau ke Telok Intan dan bekerja sebagai pekerja bot penambang dan pelbagai pekerjaan lain yang dibuatnya maka pekembangan ilmunya tidak diketahui lagi. Semasa dulu pelantar penambang kebanyakannya dibuat dari batang pinang yang banyak ditanam dan dijadikan sempadan tanah yang bersebelahan. Bagi menanam tiang-tiang turus pelantar penambang dikala itu tiada jentera digunakan kebanyakannya menggunakan khidmat orang-orang yang bertenaga 5 atau 6 orang. Kalau Pak Yop hanya beliau seorang saja sudah memadai untuk menyiapkan sebuah pelantar penambang.


Pokok Pinang yang ditanam untuk pensempadanan tanah.

Maka Pak Yop terus bekerja sehingga keusia pertengahannya dan mengumpul wang sebagai simpanan hari tuanya. Setelah itu beliau kembali ke kampong asalnya dan ingin membina rumah tangganya sendiri. Beberapa ketika beliau berada dikampong  dan bekerja seperti biasa iaitu membantu ibu bapanya kerja-kerja kampong, dimasa inilah bapa beliau merasakan anaknya telah berubah dan tidak seperti dahulu. Suka termenung dan menyendiri tidak hiraukan pekerjaan atau aktiviti kebiasaannya. Seperkara lagi beliau tidak boleh memegang sebarang alatan yang dibuat dari besi, sesuatu objek besi yang dipegangnya akan berubah bentuk seolah-olah ianya akan menjadi separuh cair dan objek berkenaan tak dapat digunakan lagi.Suatu pagi apabila bapa Pak Yop hendak menggunakan basikal tua kepunyaan beliau, alangkah terkejutnya beliau kerana basikal raleigh nya sudah berbentuk "U" akibat sentuhan anaknya sendiri.



Pokok pinang yang sayup meninggi.

Tiada kejadian yang tidak diingini berlaku lantaran keadaan Pak Yop waktu itu sudah dikhutiri tidak normal. Lebih-lebih lagi diwaktu bulan penuh mengambang, kekuatannya akan berada didalam keadaan yang luar biasa.Saudara mara sepakat untuk mencuba merantai dan mengikatnya kepohon kelapa berhampiran rumahnya sebelum perkara-perkara yang tak diingini berlaku, setelah dipujuk Pak Yop merelakan ianya diikat dipohon kelapa sebagaimana kehendak bapanya. Maka seluruh badannya diikat dengan rantai besi yang bersaiz besar. 



Agak mengejutkan apabila siap dirantai dan Pak Yop bertanya "udah siap ke kome pasang rantai ni" kata Pak Yop pada semua yang hadir, dan beliau berkata lagi "kalau udah siap berabor le". Semua yang hadir terpinga-pinga kenapa Pak Yop berkata demikian. Baik lah kata bapa saudara Pak Yop...udah siap!!! . "Kalau gitu udah siap dengan ikat elok-elok..ha.."ini ilmu Gajah Putih udah datang" sahut Pak Yop. Maka selesai je Pak Yop bercakap semua rantai besi terputus dan terpelanting tak jauh dari badan Pak Yop dan dengan selamba je Pak Yop berjalan balik kerumah.

Sebenarnya Pak Yop tak gila atau mengacau penduduk kampong tapi semua para warisnya bimbang dengan keadaan beliau sedimikian, semenjak dari itu Pak Yop kembali merantau dan hilang lah salah seorang keturunan Tok Kadok ini diperantauan dan khabarnya beliau tidak kembali lagi keperkampongan asalnya.

Ahad, 11 November 2012

SERANGAN BURUNG HELANG DI TELOK BAKONG.




Suatu ketika dahulu sebelah darat Telok Bakong terdapat hutan tebal yang ditumbuhi oleh pokok-pokok kayu balak dan didiami banyak binatang-binatang liar seperti pelandok, kijang, rusa, napuh serta binatang liar yang lain termasuk la binatang buas seperti harimau, ular sawa , mawas dan sebagainya. Pada hari ini tidak terdapatnya binatang-binatang seperti itu lagi malah yang banyak hanya kera dan babi hutan. Dulu babi hutan ni tak akan berani nak menghampiri kawasan kampong pun, kini apabila suasana makin berubah yang berusia telah pun tersimpan di Changkat Melintang serta generasi muda merantau meninggalkan kampong (seperti penulis) maka kesunyian kampong makin terserlah dan kerbau pendek ni pun bebas merayau di waktu malam dikawasan kampong kerana banyak rumah-rumah dipersekitaran telah tiadanya berpenghuni.  Ada peristiwa atok balik dari surau dan masjid terlanggar babi dengan motor dan meninggal dunia kerananya, penulis juga pernah terserempak dengan kenderaan melanggar mahluk ini dan penulis sempat mengelak dari melanggarnya.Kalau dulu peristiwa begitu tidak kedengaran,kalau ada pun melanggar kerbau dan kambing saja tidak pula binatang tersebut dan ianya perkara biasa ketika itu lantaran binatang ternakan orang-orang kampong tidak dikandangkan atau terlepas dari pagar padang “Koba”(Padang Kerbau). Penulis ingin membawa tuan-tuan kesuatu peristiwa dizaman tuan bad (zaman J.W.W Birch) tapi bukan soal kepahlawan Maharaja Lela atau Tok Sagor tapi kehebatan seorang Opah atau nenek dengan peranannya pada ketika itu.



Teh Linggam binti Uda Nahu.

Teh Linggam bt Uda Nahu adalah isteri kepada Uda Malak dan mempunyai enam cahaya mata, lima lelaki dan seorang perempuan. Uda Malak merupakan seorang pandai besi dan membuka sebuah “Apo” (bengkel besi)yang tapaknya disebelah belakang rumah penulis atau didaerah Telok Bakong Tengah. Ramai orang kampong-kampong berdekatan seperti dari Pulau Tiga ,Kampong Gajah serta dari luar negeri Perak sendiri iaitu dari Kampar Indonesia dan sempadan Siam menempah peralatan seperti keris,lembing dan pedang, disamping peralatan kegunaan harian. Suasana Kampong Telok Bakong waktu itu begitu tenang dan damai walau pun ada ancaman peperangan dan kekecohan suasana, tiba-tiba riuh rendah penghuni desa ini dengan serangan seekor Helang yang besar terhadap binatang ternakan khususnya ayam belaan dirumah masing-masing. Helang ini cukup bijak, menyerang binatang ternakan orang-orang kampong tanpa disedari oleh pemiliknya, berbagai ikhtiar dilakukan untuk menangkap helang berkenaan dengan menahan jerat serta perangkap berumpan ayam tapi tidak juga berhasil.Umpan habis disambarnya tapi jerat tak mengena juga.



Foto hiasan - Bengkel "Apo"


Peralatan yang ditempah didalam "Apo".


Inilah bekas tapak "Apo" 
ditepi tali air (dah jadi jalan tar sekarang)

Dengan kerjasama orang-orang kampong yang mempunyai senapang, mereka telah mengumpulkan pasukan penembak yang mahir menunggu helang ini bagi memusnahkannya dan banyak helang gugur ditembak, tapi helang yang mengganas tidak juga berjaya ditembak.Seolah olah peluru yang ditembak tidak lut dibadan helang berkenaan kerana tembakan tepat pun ianya tidak mencederakan binatang berkenaan. Saiz helang ini cukup besar dan selera makannya juga cukup banyak. Berbulan lamanya pasukan penembak ini mengintai laluan dan sarangnya tapi tidak juga menemui tempat persembunyiannya, mungkin diatas gunung atau bukan didaerah sini. Maka makin hari makin pupusnya ayam ternakan orang kampong kerana habis dibedal oleh helang tersebut, “teh ….ape pikior nye dengan helang yang mengganas ni ” kata Tok Uda Malak kepada isterinya pada suatu petang didalam aponya, “aye pikior bior le aye pulak mencobe nembak helang tu” sapa  isteri kepadanya. Ala…munkalu helang tu nengok Teh dengan senapang,guling pering ianye ketawa…..sahut Tok Uda Malak melawak dengan isterinya. Ate kalau puak (lelaki)mike pun tak dapat menembaknye, ce tengok teman nanti…luroh ke idak helang tu…..Teh Linggam menyahut cabaran suaminya. Suke mike le…….teman nak nengok …..kata Tok Uda Malak.



Foto hiasan - Anjang Bee & Puan Hjh Rahmah.
(mungkin beginilah senapang waktu itu).

Setelah keesokan harinya kira-kira selepas waktu Asar Opah Teh Linggam pun bersiap dengan kain batik kelubung menutup badan menghindari panas matahari dan mencapai senapang “oncoi” dua laras yang tersimpan dirumah beliau dan mengisi peluru serta turun menuju rumah “Apo”. Tok Uda Malak tak terkata apa apabila melihat isterinya dalam keadaan memegang senapang berkenaan dan dari gerak hatinya waktu begini lah helang berkenaan mencari mangsa dipesekitaran kampong. Kebetulan orang kampong ramai lagi didalam apo dan masing-masing memandang sinis sahaja terhadap kemampuan opah Teh Linggam,apakah mampu helang berkenaan ditawan atau terpelantingkah opah dihentak laras senapang berkenaan bila melepaskan tembakan nanti dan bermacam lagi sangkaan didalam benak fikiran masing-masing terhadap perempuan kecil molek dan berusia ini.

Dengan memikul senapang berkenaan beliau melangkah keluar dari apo milik suaminya dan kira-kira beberapa ela sahaja dari sudut apo itu, Teh Linggam telah pun melepaskan satu das tembakan keudara setelah melihat seekor helang besar merayap rendah, lalu berdebab bunyi benda jatuh dan semua orang didalam apo berkenaan keluar melihat Opah Teh Linggam telah berjaya menembak helang yang banyak menyusahkan binatang ternakan orang-orang kampong. Mereka bersorak kegembiraan kerana seorang perempuan yang berusia mampu menembak dengan tepat memusnahkan seekor helang yang amat sukar ditewaskan.


*Cerita ini memberi pengajaran kepada kita bahawa seorang perempuan telah dipandang rendah,bukan sahaja dikalangan manusia tapi oleh seekor binatang buas seperti helang berkenaan. Jadi oleh kerana sifat memandang rendah inilah helang berkenaan telah jatuh ketanah dibaham oleh peluru senapang “Oncoi”.Bila seorang lelaki memikul senapang atau kayu panjang dipikul dibahu, maka kebanyakan binatang menyangka ianya adalah senapang tapi apabila seorang perempuan memikul senapang sekali pun (bukan kayu panjang) binatang berkenaan tidak menyangka ianya adalah sepucuk senapang. Faktor kedua, orang melayu dulu terkenal dengan pandai menembak walau pun tidak selalu melakukannya kerana ilmu yang mereka miliki iaitu “ilmu penunang” . mungkin ramai dikalangan tuan-tuan yang mengetahui ilmu-ilmu berkenaan.

  • ·       Senapang “Oncoi” – senapang buatan sendiri dan apa sebab dinamakan oncoi tidak diketahui oleh penulis.
  • ·         Apo – merupakan sebuah bengkel tukang besi atau pandai besi, perkataan apo ni pula tidak diketahui berasal dari mana kerana dizaman ini perkataan berkenaan tidak digunakan lagi malah bengkel berkenaan pun sudah tak wujud.

·      *   “teh ….ape pikior nye dengan helang yang mengganas ni ” – bermaksud “ apa fikiran isterinya iaitu teh terhadap helang yang mengganas”.
·       * “aye pikior bior le aye pulak mencobe nembak helang tu” – Pada padangan saya biarlah saya yang mencuba menembak helang tersebut.
·   * Ala…munkalu helang tu nengok Teh dengan senapang,guling pering ianye ketawa – bermaksud jika helang berkenaan melihat Teh Linggam (perempuan)dengan senapang, helang berkenaan akan ketawa sahaja atau mamandang rendah keupayaan seorang wanita.(ketawa bergulingan)
·     Ate kalau puak (lelaki)mike pun tak dapat menembaknye, ce tengok teman nanti…luroh ke idak helang tu  (Jika lelaki pun gagal menembaknya,cuba lihat saya menembaknya nanti jatuh ketanah ke tidak)
·     * Suke mike le…….teman nak nengok …..( Suka awaklah saya nak lihat).

Selasa, 30 Oktober 2012

KETURUNAN (SALASILAH) DATO SAGOR + TOK KADOK



Dato Sagor.

Atas permintaan para waris dan sahabat handai penulis, berikut saya paparkan kedua-dua keturunan dari salasilah Tok Kadok dan Tok Sagor iaitu melalui perkahwinan anak saudara Sunai bin Pandak Abir & Teh Sariah (Tok Kadok) Sazali dengan Puan Fadila Shuhimi (Tok Sagor).


SALASILAH TOK SAGOR




SALASILAH KETURUNAN TOK KADOK (SUNAI)

Teh Sariah dan Pandak Abir berkahwin sepupu (cucu Alang Sumat dengan cucu Pandak Demat), dan tapak rumah mereka diwarisi oleh saudara Leman di Telok Bakong.



SUNAI (BERKETAYAP PUTIH)



Keluarga Sunai.


Sazali & Isteri (Fadila)



Fadila Shuhimi.
(Keturunan Tok Sagor)



Muhamad Azhar Sunai.

Kedua-dua keturunan ini menyambung tradisi kekeluargaan dari  kedua belah pihak yang kini menetap di San Peng Kuala Lumpur.Alhamdulillah semoga mereka aman bahagia bersama anak cucu yang mewarisi generasi Tok Kadok serta Tok Sagor di masa akan datang.Terima kasih atas kerjasama tuan-tuan semua yang sama-sama terlibat secara langsung atau tak lansung dalam memaparkan salasilah berkenaan, jika terdapat penambahan kepada salasilah berkenaan sila berhubung dengan penulis untuk sama-sama kita susun atur salasilah berkenaan.

Khamis, 13 September 2012

BOT PENAMBANG DI KAMPONG GAJAH.



Bot Penambang di Kampong Gajah.

Marilah kita melihat foto yang diambil suatu ketika dahulu pengangkutan sungai menjadi nadi utama kegiatan disungai Perak, kini ianya tinggal sejarah dan kenangan pada generasi yang sezaman dengannya.

"Bot penambang terdapat di tebing Sungai Perak kerana tidak ada jambatan melintasi Sungai Perak yang lebar. Ada beberapa lokasi di mana bot penampang dijalankan. Suatu ketika dahulu bot penambang terdapat di Pasir Salak, Kampong Gajah, Teluk Intan dan Kuala kangsar
Tambangya murah iaitu 30 sen sahaja untuk satu hala. Biasanya motosikal , basikal dan barang-barang boleh diletakkan di dalam bot penambang. Pelajar sekolah menengah akan menaiki bot penambang untuk ke Sekolah Menengah Dato’ Maharaja Lela yang terletak di Kampung Gajah
Setelah adanya jambatan dbina pada tahun 1987 merentasi Sungai Perak antara Kampung Gajah dan Pasir Salak, pengusaha bot penambang tidak dapat cari makan, terpaksa mencari pekerjaan lain. Antara pengusaha bot penambang yang terlibat ialah di Kampung Pasir Salak, Selat Pulau, Bandar Tua , Kampong Air Mati dan Kampung Pebayan". - Daripada Wikipedia.

Foto Bot penambang ini diambil pada May 1977 sewaktu En.N.A.Halim dan rombongan dari Muzium Negara berkunjung ke Kampong Gajah dan Pasir Salak untuk meneruskan kajian dan penyelidikan ditempat ini. Penulis dan Rombongan Persatuan Sejarah Sekolah Menengah Sultan Muzaffar Shah 1 Lambor Kanan juga pernah berkunjung ke Pasir Salak dengan menaiki bot pada tahun 1978. Waktu ini bot penambang juga ada di tebing pekan Pulau Tiga untuk kita menyeberang Sungai. Penulis pernah menyeberang Sungai menggunakan kedua-dua bot penambang samaada di Pulau Tiga dan Kampong Gajah. Paras air Sungai Perak ketika itu memang dalam dan deras, apa lagi ketika dari bulan Ogos hingga Januari iaitu musim tengkujuh. Sesetengah tempat didaerah ini memang dilanda limpahan air sungai yang meninggi parasnya kerana dihulu sungai sering hujan serta ditambah pula kawasan berkenaan turut dilanda musim tengkujuh. Berbeza dimasa sekarang paras air sungai perak dah cetek dan disesetengah kawasan seperti di Air Mati Telok Bakong dan Padang Changkat telah pun kering serta air sungai tidak mampu mengalir kedalam tasik berkenaan untuk kehidupan sungai serta hidupannya hidup sepertimana dahulu.



Kelihatan juga sampan yang bermotor yang digunakan rombongan pengkaji sejarah serta dibelakangnya jeti penambang.

Foto-foto adalah sumbangan dari en.Aziz bekas pembantu N.A Halim.



Encik Aziz bin Mohd.


Pekan Pulau Tiga - Bekas tapak bot penambang adalah dibelakang pekan ini.


Simpang Bandar Tua - Jambatan yang merentang Sungai Perak.

Rabu, 1 Ogos 2012

JEMPUTAN MAJLIS (PANTAS) - PERJUMPAAN/SAMBUTAN AIDILFITRI 1433H/2012



Majlis perjumpaan ahli-ahli Pantas 2011.




Bena Jemputan.



Abdul Razak Tajuddin - Presiden PANTAS.


Ahli JawatanKuasa Pantas.

Semua bekas pelajar dan mantan guru-guru dari mula sekolah ini di buka iaiitu dari tahun 1978 sehinggalah sekarang dijemput hadir kemajlis perjumpaan serta sambutan Aidilfitri 1433/2012 sebagaimana masa dan tarikh yang dinyatakan diatas.Mendaftarlah sebagai ahli Pantas serta mari kita turut menyumbang semua aktivitinya yang dirancang oleh Ajk berkenaan bagi mengimbau kembali kenangan tuan-puan semasa berada disekolah ini serta bertemu kembali dengan rakan-rakan persekolahan yang lama terpisah.



Isnin, 16 Julai 2012

KHABOR DARI KG TUA BT 16,LAMBOR KANAN PERAK DR.



Rumah penyimpan emas Kancing (Ikan Tapah).
Rumah peninggalan Pandak Logam.



Wakil penyimpan yang diamanahkan untuk air kancing
(Pak Cik Zenal Ngah Halit)


Air Kancing Emas Tapah.


Rumah peninggalan yang bersejarah bagi waris-waris Tok Kadok.



Rumah Pak Cik Zenal Ngah Halit - tak jauh dari rumah Pandak Logam.



Saudara Jaafar Ariffin.

Foto- foto adalah sumbangan dari Encik Jaafar Ariffin dari Fb Kg Tua, blog Sumpahan tok kadok banyak menerima pertanyaan dari pelbagai pihak untuk mengetahui dimana penawar bagi sesiapa yang termakan ikan Tapah serta dengan siapa boleh berhubung untuk mendapatkan air rendaman emas kancing tersebut. Dengan terpaparnya khabor dari Kampong Tua ini maka pada sesiapa yang memerlukan penawar tersebut silalah berjumpa dengan Pak Cik Zenal sepertimana foto-foto diatas. Terima kasih kepada Fb kampong Tua dan foto sumbangan dari saudara Jaafar Ariffin.



KISAH LAGENDA PUTERI LIMAU PURUT (2).


Makam Puteri Limau Purut.

(Sambungan dari kisah Puteri Limau Purut 1)


                           Olih Bendahara Garang di ambilnya sebagai anak angkat.Bendahara Garang percaya Bana tentu akan datang mengetuai bala tentera Acih untuk menyerang Perak.Olih yang demikian di arah kan nya Tok Ribut untuk memberi tahu Pembesar Pembesar di seluruh negeri Perak supaya datang ke Geronggong dengan orang orang nya untuk menentang musuh.Ada pun akan Tok Ribut ini perjalanan nya semacam ribut laju nya.Mana mana pokok yang melentang jalan nya habis tumbang di langgar nya.Apa bila ia hendak berhenti di tuju kan nya peda pokok pokok yang besar besar lalu di pelok nya, baru lah dapat ia berhenti.Alang alang pokok habis tumbang di buat nya.Sebab itu lah di tugas kan kerja memberi tahu Pembesar Pembesar Perak itu kepada Tok Ribut.Apa bila semua sudah berhimpun Bendahar Garang mula lah membahagi bahagi kan kerja peda tiap tiap Pembesar Pembesar itu.Ada yang membaik Kota dan ada pula yang membela senjata senjata.Ada pula yang di kerah untuk membuat beratus ratus perigi serta pula di bubuh dengan daun daun jelatang di dalamnya.Pendek nya, masing masing dengan kerja nya.

                                  Tersebut kisah Raja Acih, apabila keadaan telah pulih semula di dapati nya Bendahara dan rakan rakan nya telah tidak ada, pintu penjara telah pecah dan Sultan Perak pun tidak ada lagi di dalam penjara itu.Baginda pun tersangat murka di atas kejadian itu.Peda masa itu juga sa orang pahlawan Acih telah membawa Bana kehadapan nya.Apa lagi lah, kemurkaan Baginda pun bertambah tambah lagi.Lalu di perentah nya bunuh Bana itu.Bana pun mendatang kan sembah, 'Ampun tuanku.Patik pohon jangan lah patik ini di bunuh. Patik berjanji patik lah yang akan membunuh Bendahara Perak itu kerana patik telah berguru peda nya.Patik tahu akan kekuatan nya."Raja Acih pun suka cita nya mendengar kan sembah Bana itu.Baginda pun memerintah kan bala tentera nya pergi menyerang Perak.Baginda yakin akan dapat menawan negeri Perak.Olih itu Baginda pun memerentah hamba rakyat nya yang ingin hendak pindah ke Perak bulih  lah ikut bersama sama dengan asykar asykar nya.Banyak hamba rakyat nya yang hendak pergi membawa segala anak bini masing masing sehingga penuh sesal dalam kapal kapal perang orang Acih itu.Maka berlayar lah kapal kapal Acih itu sahingga sampai ke Kuala Perak lalu modik ke hulu.Tidak berapa lama modik sampai lah ke satu tempat tidak jaoh dari Kota Geronggong itu.Naik lah mereka kedarat serta membuat persediaan untuk bermalam di situ.Yang perempuan nya mulai lah menyediakan alat alat memasak nasi.Mereka pun mula lah mencari cari apa apa benda yang bulih di buat tungku.Mereka pun terjumpa dengan ketul ketul ubi lalu di buat mereka tungku.Tetapi alangkah malang nya apabila nasi hampir masak tungku ubi itu pun terbakar.Periuk nasi itu pun terbalik lah dan nasi nya tumpah ruah ke tanah.Peda malam itu mereka tidak dapat makan.Untuk tempat tempat tidur pula mereka ambil daun daun jelatang yang lebar lebar itu di buat nya sebagai tikar.Apabila di baring badan pun tampil lah gatal.Begitu juga yang menggunakan ayer telaga.Pendek kata peda malam itu tidak lah mereka tidur kerana asyik tergaru garu saja.

                                   Peda pagi besok nya mereka pun tampil lah berperang dengan orang orang Perak.Apakan daya, perut lapar, badan gatal, tergaru garu.Dalam masa kelam kabut berperang itu Bana pun tercongak congak dalam orang ramai mencari Bendahara Garang.Senjata Lawi Ayam ada di tangan nya.Bendahara Garang ternampak akan Bana tercongak congak itu lalu di sergah nya,"Hey Bana, kamu durhaka."Bana pun terkejut akan sergah Bendahara Garang itu, sambil memegang kemas akan Lawi Ayam nya.Sekali lagi di sergah olih Bendahara Garang, tetapi tidak di peduli olih Bana bah kan mara juga ia menuju ke hadapan Bendahara Garang.Bendahara Garang pun mengangkat lembing nya lalu di lejang nya peda perut Bana tembus, kena pula beberapa pokok tembus juga.Bana pun rebah langsong mati di situ juga.Apa bila asykar asykar Acih mendapat tahu yang Bana sudah mati di tangan Bendahara Garang maka masing masing pun bertempiaran lari membawa diri.Mana mana yang sempat ke kapal mereka pun berlayar lah balik ke negeri mereka.Yang tak sempat mereka menyerah diri, menjadi orang tawanan.Ada pun akan mayat Bana itu sempat juga orang orang Acih itu melarikan ke hilir lalu di tanam di sabuah tanjong yang sekarang ini dalam kawasan Kg. Telok, mukim Kg. Gajah.(kubur nya telah jatuh ke ayer)

                                 Rakyat Acih yang telah lari membawa diri dengan kapal telah sampai ke negeri lalu mengadap Raja mereka.Mereka telah menyembah kan apa yang telah berlaku masa perang itu.Baginda pun tersangat murka, merah padam muka nya lalu Baginda bersumpah tidak membenar kanrakyat Baginda bermastautin di negeri Perak lagi.Khabar nya sumpah itu telah pun berlaku kerana jarang benar orang orang Acih datang tinggal menetap di negeri ini.(di kampung kampung di tepi sungai Perak)Jika ada sekali pun kehidupan mereka tidak berapa elok.Begitu lah cerita orang tua tua di kampung.
                                  Ada pun orang orang Acih yang menjadi orang tawanan terlalu banyak sangat, tak tertanggong olih Kerajaan Perak.Olih yang demikian di perentah olih Bendahara Garang orang orang Acih yang laki laki membuat kerja membaik dan membesar kan Kota.Yang perempuan nya, janda dan dara di lelong.Janda di lelong dengan harga empat sa gantang padi.Anak dara di lelong dengan empat sa kupang.Begitu lah hal nya di Perak peda masa itu.

                                Dengan pimpinan Bendahara Garang Perak pun telah kembali aman seperti sedia kala.Tak berapa lama lepas itu Baginda pun mangkat lalu di makam kan dalam kawasan Kota itu juga mengikut adat istiadat raja raja di negeri perak ini.
                                  
                                 Sekian lah cerita Tuan Putri Limau Purut dan Perang Acih yang telah di ceritakan olih A.y.Hj.Abd.Latif dari Kg. Jawa, Pulau Tiga peda tahun 1958.Kemudian di susun untuk pengetahuan kita dan anak anak cucu kita peda bulan januari 1979, bersamaan dengan bulan safar 1399.
                                 Sebagai penutup saya mengucap kan syuur ke hadrat Allah Subhanahu Wataala yang telah memberi saya petunjuk dan pertulungan untuk menyiap kan cerita ini sa hingga siap.Saya berharap peda pembaca pembaca yang bijaksana jika ada di dapati cerita ini tidak berapa sedap peda serba serbi nya di harap jangan lah di jadikan kejian kerana saya bukan lah dari peda ahli karang mengarang.Cuma tujuan saya ia lah hendak di buku kan cerita ini supaya dapat di baca olih anak anak cucu kita kemudian kelak .Banyak orang tua tua kita yang tahu akan cerita cerita lama sudah pun meninggal dunia bersama sama dengan cerita cerita yang ada peda mereka itu.Jika tidak di buku kan harus lah habis hilang semua nya.


Sedikit Tentang Datok Bendahara Garang
Ada pun akan Datok Bendahara Garang ini , nama batang tubuh nya ia lah Megat Menjanis anak Megat Abdullah ,cucu Megat Musatafa dan cicit Megat Terawis ibni Daulat Pagar Ruyung.Beliau ia lah Bendahara yang ke tiga dalam Kerajaan Negeri Perak ini.Gelaran olih orang ramai ia lah Bendahara Kukut kerana tangan nya rosak olih penyakit.Beliau mendapat gelaran Bendahara Garang selepas ia dpat menyelamat kan Sultan dari tahanan olih Raja Acih.

Megat Menjanis atau Bendahara Garang ini ia lah sa orang yang kemah lembut laku nya, bertimbang rasa terhadap orang yang di bawah nya hurmat peda orang yang di atas.Ia sa orang yang pendiam.Apa bila ia marah di bawak nya suka.Ia sangat pemalu dan lekas pula merajok tetapi lekas pula baik nya.Lagi pula sangat umanah dan setia.Pendik kata Bendahara Garang ini, bak kata orang , di rebus tak empok di baker tak hangus dan di rendam tak basah.Ini lah dia Megat Menjanis ,Bendahara Garang ,Bendahara yang ketiga di negeri Perak ini.
Selain dari yang tersebut di atas beliau suka juga peda syaer,pantun dan seloka.Sa orang dari sahabat karibnya ia lah Tok Mencalang ,sa orang ahli pantun dan seloka yang datang dari Sayung dan menetap di Geronggong ini.

Sekian lah sedikit sebanyak tentang Bendahara Garang ini.
                       

Sabtu, 14 Julai 2012

KISAH LAGENDA PUTERI LIMAU PURUT ( 1 ).



Makam puteri Limau Purut .



Makam Puteri Limau Purut
(Dikemaskini Mei 2016)


JKR - Perak Tengah
(Pengirim foto - Encik Zabidi)

Penulis masih mengekalkan petikan cerita rakyat ini sebagaimana yang ditulis oleh pengarangnya didalam buku salasilah Tok Nojeh tanpa mengubah ejaan serta tulisannya, mari lah kita hayati sendiri cerita berkenaan.





Salasilah Tok Nojeh  - Kg Tok Paduka Raja
Pulau Tiga Kg Gajah, Perak DR.



PUTERI LIMAU PURUT.

Telah di ceritakan olih orang yang empunya cerita, di zaman dahulu kala ada saorang raja di negeri Perak bernama Sultan Mahmud Iskandar Syah yang bersemayam di atas takhta kerajaan yang berpusat di Geronggong dalam Mukim Pulau Tiga.Baginda tidak mempunyai putra atau putri, cuma berempat saudara saja, dua laki-laki dan dua perempuan. Yang laki-laki bergelar Yang di Pertuan Muda bersemayam di Kg. Pulau Tiga (sekarang Kg. Tok Paduka Raja) Baginda ini telah meninggal dunia terlebih dahulu dan telah di gelar dengan gelaran Al Marhum Pulau Tiga.Yang perempuan,saorang bergelar selepas mangkat ialah Syah Alam Muda Pulau Tiga iaitu tuan Putri Limau Purut. Setengah orang menggelarnya tuan Putri Menara Konkong. Ghalibnya Putri Limau Purut. Saorang lagi bergelar Syah Alam Bongsu Sayong kerana meninggal dunia di Sayong.Nama-nama batang tubuh mereka tidak di ketahui.

                        Peda satu hari datang lah satu rombongan di raja dari Aceh ke Istana Sultan Perak di Geronggong kerana hendak meminang tuan Puteri Limau Purut.Rombongan itu pun naik lah menghadap Baginda serta menyembahkan kedatangan rombongan di raja itu.Selepas mendengar sembah rombongan itu maka Sultan pun bertitah supaya di tanggoh kan jawapan nya ke lain masa.Maka balik lah rombongan itu ke negeri mereka lalu menghadap dan menyembah kan perkara penanggohan itu.

                        Ada pun akan tuan Puteri Limau Purut itu, apa bila ia mendapat tahu yang Raja Acih hendak meminang nya, maka amat lah masyghol hati nya yang bercita-cita hendak berkelah-kelah ke hulu supaya dapat menenangkan hatinya yang duka itu.Maka bersiap-siap lah segala inang pengasuhnya akan segala alat-alat perkelahan di raja serta di muatkan ke dalam perahu.Angkatan tuan Putri dengan beberapa buah perahu itu pun modik lah kehulu sambil singgah di merata-rata kampung di tepi sungai itu.Mana-mana tempat yang di singgah nya orang-orang kampung pun datang lah mengadap serta membawa persembahan seperti beras,sayur-sayuran dan lain lain sahingga penuh dalam perahu itu.

                        Tidak berapa lama modik sampai lah mereka ke satu tempat lalu mereka singgah dan naik ke darat serta bersiap-siap untuk berkelah.Dayang-dayang dan inang pengasuh nya pun tampil lah membuat kerja masing-masing.Ada pun akan tuan Putri itu tidak pula ketinggalan dari peda menulung dayang dayang nya.Dengan takdir Tuhan sedang tuan Putri itu menyiang mentimun maka terkena lah mata pisau itu ke jari nya dan luka.Tuan Putri itu pun berseru."Jika darah luka di jari beta ini putih, beta akan mangkat di sini." Dengan takdir Tuhan juga darah yang keluar dari luka itu pun putih.Tidak berapa lama lepas itu tuan Putri itu pun mangkat lah.

                         Perkhabaran kemangkatan tuan Putri itu pun di persembahkan orang lah kepada Sultan di Geronggong.Baginda pun amat lah duka cita di atas kemangkatan Paduka Adinda tuan Putri Limau Purut itu.Baginda pun berangkat lah modik serta membawa segala alat-alat kelengkapan di raja untuk mengkebumi kan tuan Putri itu di situ juga.Olih Baginda tuan Putri itu pun di anugerahi gelaran Syah Alam Pulau Tiga.Makam nya masih ada lagi di tempat itu juga.Sekarang sudah di bena baru olih pehak Museum Negara peda penghujung tahun 1977.

*mengikut cerita orang tua-tua kampong - Makam Syah Alam ini tidak pernah tenggelam olih mana-mana banjir walau macam mana dalam disekeliling nya sekalipun. -Tambak makam ini tidak bertumbuh rumpai semenjak dari dahulu kala lagi. Disekelilingnya  penoh dengan rumput yang tebal.

                          Ada pun akan Sultan, apa bila sampai balik ke istana, Baginda pun menghantar utusan ke Acih memberi tahu yang tuan Putri Limau Purut sudah meninggal.Baginda Raja Acih pun tersangat murka apa bila mendengar khabar yang di bawa olih utusan Perak itu.Baginda menuduh membuat helah saja, dengan sekejap ketika itu juga mengerahkan bala tentera nya untuk bersiap sedia menyerang negeri Perak.Apa bila tiba masa nya angkatan perang Acih pun berangkat lah menuju ke Perak.Tidak berapa lama berlayar sampai lah angkatan perang Acih ke Perak lalu berperang.Malang nya Kerajaan Perak tidak ada membuat apa-apa persiapan dan juga perkara ini tidak di sangka sangka akan berlaku.Lagi pula Bendahara tidak ada di Kota peda masa itu kerana beliau sedang berubat di Ulu Kinta peda Penghulu orang asli di situ.Perak pun kalah lah,Sultan pun di tawan dan di bawa ke Acih serta di penjara kan.


Setelah selesai asykar-asykar Acih balik, Orang Orang Besar Perak yang ada peda masa itu ia lah Bana, Tok Ribut, Tok Gagah, dan Tok Bidara pun mengadakan masyuarat untuk memberi tahu Bendahara di Ulu Kinta.Keputusan nya Bana dan Tok Gagah ialah orang yang pergi menemui Bendahara.Tok Ribut dan Tok Bidara tinggal di Kota.Peda saat yang baik mereka pun berangkat lah.Setelah berapa lama berjalan sampai lah mereka itu ke tempat Bendahara itu berubat lalu di ceritakan olih mereka itu peda Bendahara segala peristiwa yang telah berlaku peda Raja nya.Dengan ayer mata yang berlinang Bendahara pun berkata."tuan-tuan,Teman berasa sedih di atas berita ini.Tetapi apa bulih buat sudah takdir.Peda masa ini teman sedang sakit dan sedang berubat.Insyallah seminggu lagi sembuh lah penyakit teman ini."Dengan Takdir Tuhan sampai saminggu penyakit Bendahara pun sembuh lah.

                   Peda satu hari di panggil nya lah Penghulu orang asli itu mengadap lalu berkata."Penghulu Teman bersyukur peda Allah kerana penyakit teman sudah semboh mika mengobati.Apa yang teman nak bagi peda mika pun teman tak tahu.Nak bagi mika wang mika pun banyak wang .Olih itu begini saja lah.Teman serahkan peda mika Ulu Kinta ini untuk mika menjaga.Cukai nya mika kutip lah."Ada pun kuasa yang di serah kan olih Bendahara peda Penghulu itu masih lagi di pegang olih keturunan ini peda masa ini bergelar Orang Kaya Kaya Panglima Kinta.(Kepada pehak cerdik pandai di harap dapat di selidiki dengan mendalam di atas perkara ini sama ada betul atau tidak. penyusun)

                Lepas itu Bendahara dan dua Orang Besar Perak itu pun balik lah ke Kota Geronggong.Tidak berapa lama di Geronggong Bendahara pun berangkat pula ke Singapura kerana hendak membeli jin.Sampai di singapura Bendahara pun naik ke darat lalu bertemu dengan saorang orang tua sedang duduk termenung, di hadapan nya ada empat ekur burung serindit.Bendahara pun memberi salam langsong bertanyakan jika sekira nya orang tua  itu hendak menjual kan burong nya.Apabila telah mendapat tahu yang burung itu hendak di jual nya dengan harga yang telah di tentukan maka Bendahara pun bersetuju hendak mengambilnya serta di bayar nya harga burung itu sekali.Lepas itu dengan tidak berlengah lengah  lagi Bendahara pun membawa ke empat empat ekur burung itu ke kapal langsong berlayar menuju ke Pulau Sembilan.

                             Tidak berapa lama berlayar maka sampai lah kapal itu ke Pulau Sembilan.Disitu di lepaskan nya burong serindit sa ekur.Lepas itu modik pula ia sehingga sampai ke Pasir Garam. Disitu di lepaskan nya seekur lagi.Yang dua lagi itu di lepas kannya di sebelah hulu Perak sehingga sampai ke temong sana.Ada pun akan empat burung serendit itu ia lah empat jin yang di pelihara olih Bendahara untuk bersam sama menjaga negeri Perak ini.Nama nama jin itu ia lah Bintang Kemabur, Perkaka, Gagak Sura dan Pulikat.(setengah setengah pawing selalu meminjam nama nama jin ini untuk mengubat pesakit pesakit mereka-Penyusun)

                               Selepas selesai kerja melepaskan burung serendit (jin) itu Bendahara itu pun balik lah ke Geronggong lalu bersiap sedia segala alat alat peperangan untuk menyerang Acih serta mengambil balik Sultan Perak yang kini dalam tahanan di sana.Bala tentera seluruh negeri Perak pun di kerah untuk datang berhimpun di Kota.Apabila telah berhimpun semua, peda saat yang baik angkatan perang Perak pun belayar lah menuju ke Acih.Yang bersama dalam angkatan perang itu ia lah Bana dan Tok Gagah kerana ia berani dan gagah menentang musuh.Tok Ribut dan Tok Bidara tinggal di Kota.Apabila sampai mereka pun tampil lah berperang.Olih kerana rakyat dan Raja Acih memang tersangat gagah dan berani maka kalah lah orang Perak.Bendahara dan dua Orang Besar nya pun tertangkap dan di penjara kan. Raja Acih tersangat murka peda Orang Besar Perak itu lalu di hukum bunuh mereka bertiga.

                                 Ada pun hukuman bunuh ke atas Bendahara dan rakan rakan nya itu telah sampai ke pengetahuan Raja Permaisuri Acih.Baginda pun lalu mengadap serta mendatangkan sembah."Ampun Tuanku. Apa lah salah nya yang besar Tuanku hendak bunuh Bendahara Perak ini?Jika setakat itu saja salah nya tidak lah patut di bunuh.Patik sekarang sedang hamil dan mengidam hendak santap buah durian Gangga Puri di hadapan anjung istana kita ini.Titahkan lah Bendahara itu mengambil nya.Jika tidak upaya ia mengambil nya baru lah di hukum bunuh."Baginda Raja Acih pun terasa betul akan sembah permaisuri nya itu dan berasa amat sukacita kerana mendapat tahu yang permaisuri nya sedang hamil.Baginda pun menitah memanggil Bendahara Perak dan apaabila Bendahara telah sampai Baginda menitah menyuruh Bendahara mengambil buah durian itu.Jika tidak Bendahara akan di bunuh.Bendahara pun sanggup lah mengambil buah durian itu tetapi memohon supaya dapat di tanggohkan dalam seminggu lagi.Permohonan Bendahara itu pun di kabul kan Bendahara itu pun balik lah ke tempat nya lalu membuat amalan ilmu hikmat nya.Cukup masa seminggu Bendahara pun mengadap Raja Acih serta memohon pula supaya di buat kan sebatang kayu sepanjang dua depa dan besar nya dua pemelok.Hujong dan pangkal nya di tajam semacam gasing.Apabila siap kayu itu pun dibubuh di pangkal poko durian itu.Peda saat yang baik Bendahara pun keluar lah dengan berpakaian hulubalang serba hitam, duduk berdiri lutut di hadapan kayu yang dua pemelok itu serta bertafakur memasangkan hakikat dan maarifat nya ,sambil memohon kan peda Tuhan supaya kerja nya itu berhasil.Lepas itu ia pun bangun berdiri serta di tepok nya hujung kayu itu di sebelah kanan maka terjongkit lah kayu itu di sebelah kiri. Kemudian di tepok nya kayu itu di sebelah kiri pula maka terjongkit lah kayu itu ke atas lalu di pangku nya kemudian di lambong nya ke atas. Maka melayang lah kayu yang dua pemelok itu ke hujong pokok durian di hadapan istana itu.Lepas itu kayu itu pun turun lalu di lurut nya semua dahan dahan di sebelah anjong istana itu ke bawah dan dahan dahan itu menimpa anjong itu hingga roboh.Raja Acih serta Permaisuri nya bersama sama dengan dayang dayang yang sedang memerhatikan Bendahara mengambil buah durian itu bertempiaran lari membawa diri masing masing untuk menyelamat kan nyawa.Dalam masa yang kelam kabut itu lah Bendahara dan kawan kawan nya berkejar menuju ke penjara dan memecah kan pintu penjara itu lalu di ambil mereak Sultan dan di bawa lari menuju ke kapal dan terus berlayar menuju ke kuala sungai Acih.Apabila sampai di kuala di dapati kuala sungai itu telah di sekat dengan tiga lapis rantai besi.Ini ia lah ilmu hikmat Raja Acih.Bendahara pun mengambil pedang bernama Corek Si Mandangkinil lalu di tetak nya tiga kali tetak, putus ketiga tiga rantai itu.Mata pedang itu pun sumbing tiga.Kunun nya masih ada lagi tiga sumbing di mata pedang itu peda masa ini.Lepas itu kapal itu pun berlayar lah.Apabila sampai ke tengah lautan di dapati Bana tidak ada berserta dalam kapal itu.Bana telah belot.Belayar lah kapal itu membawa Raja Perak balik dari tawanan di Acih dengan selamat nya.

                        Adapun Baginda Sultan tersangat lah suka cita hati nya kerana telah selamat dari mara bahaya yang telah menimpa diri Baginda.Baginda bersyukur ke hadrat Allah Subhanahu Wataala yang telah menyelamat nya.Baginda tidak pula lupa akan Bandahara yang telah bersusah payah mengeluar kan Baginda dari penjara dan membawa balik dengan selamat nya.Untuk membalas jasa Bendahara itu Baginda dengan suka cita nya menganugerah kan gelaran Bendahara Garang peda beliau.
                          Adapun akan Bendahara Garang pula, sunggoh pun Sultan telah dapat di kembalikan ke Perak dari Acih tetapi ia tidak percaya yang Raja Acih akan berdiam diri saja.Bana masih tertinggal di Acih.Tentu ia beralih tadah peda Raja Acih.Akan Bana ini,mengikut cerita orang anak Raja juga dari Acih.Dia di hantar ke Perak menyamar diri untuk belajar ilmu hikmat peperangan dan lain lain peda Bendahara Garang.



Allahyarham Tuan Haji Md Shaharudin bin Mansur adalah pengarang serta penyusun cerita Puteri Limau Purut ini yang diturunkan dari jenerasi ke jenerasi dan telah di bukukan melalui usaha Kolonel Mohd Zaini.


(Bersambung ke siri kedua).


Khamis, 21 Jun 2012

SALASILAH TOK KADOK.



Rumah Pandak Logam di Kampong Tua 
(pemegang dan penyimpan emas kancing ikan Tapah).



Salasilah Tok Kadok.

Salasilah Tok Kadok ini merupakan gabungan dari penulis (isteri 1) dan saudara KMY dari isteri kedua yang mana salasilah berkenaan di paparkan dibawah. Dari jurai isteri pertama Tok Kadok adalah jurai keturunan yang di ingatkan melalui mulut kemulut oleh jenerai tua ke generasi seterusnya seperti saya, salasilah yang disebut oleh Ahmad Gamat bin Alang Sumat serta Chu Talak bin Alang Sumat serta tidak ditulis atau didokumenkan seperti yang disimpan oleh saudara KMY. Terdapat juga yang mengatakan Toh Tunku merupakan anak Tok Kadok dan antara Tok Nibung Hangus dengan Uda Lahit atau ditempat Uda lahit sendiri atau nama Uda Lahit sendiri adalah Tok Polah.Penulis belum bertemu lagi salasilah yang mengatakan Toh Tunku adalah anak Tok Kadok. Ramai penyimpan salasilah Tok Kadok seperti di Batu Gajah, Ipoh serta di Manong Kuala Kangsar tidak dapat bekerja sama dengan penulis blog bagi memaparkan salasilah Tok Kadok ini untuk kita bincangkan bersama kerana beranggapan ianya milik individu atau lebih tepat dipanggil juga sebahagian dari hata pusaka. Jika generasi sekarang tidak mengetahui susunan orang terdahulu maka minat mereka untuk menyimpan salasilah tidak dapat disambung jika generasi kita tidak berusaha memaparkan salasilah tersebut.Dengan adanya internate dan facebook makin mudah lagi kita berhubung serta bertukar-tukar data salasilah serta menghargai usaha-usaha antara anak cucu Tok Kadok dalam usaha membina suatu salasilah yang boleh digunapakai oleh generasi akan datang. Dari itu jika tuan-tuan merupakan penyimpan salasilah Tok kadok atau jurai-jurainya silalah kemukakan kepada penulis blog untuk kita saling berbincang mengenai salasilah tersebut.



Rumah Puan Hjh Hasmah Pandak Logam 
di Kampong Tua Lambor Kanan.



Antara salah seorang keturunan Tok Kadok dan Imam Jaesah yang bergiat cergas sewaktu dulu menulis salasilah di pulau Tiga dan sekitarnya. Dulu beliau pernah mencetak salasilah diatas atau yang saya namakan salasilah Andak Mundam serta menjualnya dengan harga seringgit satu bagi semua keturunan Tok Kadok memilikinya. Atas usaha beliau kini beberapa salasilah yang ditulis oleh Allahyarham telah saya paparkan didalam blog ini. walau pun tidak lengkap sepenuhnya tapi generasi masa kini dapat menelitinya bagi mengenal para waris serta asal keturunan mereka. Salasilah yang ditulis oleh beliaulah yang telah diberi oleh Saudara Daud Haji Sulaiman kepada penulis untuk dikembangkan dan diperbaharui dengan jurai-jurai yang telah berkembang hingga ke jenerasi ke sepuloh dan sebelas pada masa sekarang. Salasilah dari encik Alwi bin Halim (Halim Kain) di Telok Bakong yang merupakan hasil tulisan dari pakar salasilah (En.Halim) tidak dapat dipaparkan diblog ini kerana salasilah berkenaan telah hilang dari simpananya. Sementara itu maklumat yang dikirimkan oleh Tuan Haji Norashid pula mempaparkan susunan adik beradik Tok Kadok seperti berikut :-

1. Bahum
2.Tok Kadok
3.Tok Sifat
4.Tok Tabat
5.Tok Takin.

Sama-samalah kita renungkan salasilah berkenaan.


Inilah satu-satunya foto yang dapat diambil dari Kancing Emas Tapah.


Salah satu Salasilah Tok Kadok yang dapat dikumpulkan
oleh penulis melalui saudara KMY. Salasilah ini yang asalnya
adalah tulisan jawi tapi telah dialih ke rumi.

Muka depan salasilah.

Sehingga kini penulis masih menjejak salasilah Tok Kadok serta yang terbaru Tok Nojeh bagi dipaparkan diblog ini untuk rujukan serta simpanan kita bersama. Kenapa pula Tok Nojeh ? apakah kaitannya dengan keturunan Tok Kadok ? cuba kita renungkan seketika apa yang dikatakan oleh saudara KMY ini.....

" Keturunan Tok Nojeh ada kaitan dengan Keturunan Toh Kadok saya tidak tahu
Atau dimana sangkutnya pun saya tak tahu
Tetapi selalunya keturunan Tok Nojeh ini berminat untuk mencari menantu dengan keturunan Toh Kadok
Alasan yang diberi selalunya ialah untuk merapatkan saudara kembali
Dimana kedudukan saudaranya pun saya tak tahu
Ini yang berlaku sekitar dan sebelum tahun 1960an
Keturunan Toh Nojeh ini kebanyakkannya berada di Kampung Gajah pada masa dahulu
Itu sahaja yang saya tahu "


Semoga tuan-tuan boleh menghubungi penulis jika turut mempunyai pendapat serta pandangan mengenai salasilah Tok kadok diatas yang telah saya paparkan.

Khamis, 24 Mei 2012

SALASILAH PANJANG KODENG.



Rumah Pusaka Encik Ri bin Itam Selan di Kg Tua.


SALASILAH NGAH PIDUP.





SALASILAH PANJANG KODING.

Setelah bersoreh, penulis dengan Puan Kamariah bt Chu Ahmad serta Puan Hazarah bt Ri, maka marilah kita lihat salasilah Panjang Koding bin Ngah Pidup yang mana dapat dipaparkan disini. Dari jurai ini juga anak-anaknya telah ramai merantau meninggalkan kampong Tua dan batu 16 1/2 Lambor Kanan. Puan Kamariah dan Encik Ri di Desa Tasik Sg Besi KL dan telah menetap di sini.  Emak kepada encik Ri (Chu Jenab) sebenarnya adalah pangkat anak saudara kepada Mohd Ali bin Kulop Ali dan Puan Kamariah juga pangkat anak saudara kepada datuk penulis ini, jadi Puan Kamariah dan Encik Ri merupakan kahwin sepupu.  Untuk melihat kedudukan salasilah Panjang kodeng silalah berkunjung juga ke SALASILAH NGAH PIDUP.

Sementara keluarga sebelah Alang Pilih bin Ngah Talih atau ada yang menyebut Ngah Salleh, antaranya di Selayang Selangor, Ipoh dan Taman Indera Titi Gantung (kedai runcit atau mini market). Alang Pilih atau lebih dikenali dengan panggilan Ayah Alang dan Alang Buta tinggal di sebelah Masjid Al-Syukuriah Telok Bakong. Dulu setiap waktu solat maka bergemalah laungan azan yang berkumandang dicorong pembesar suara masjid oleh suara ayah Alang, kini beliau telah uzur dan tinggal dirumah anaknya di Selayang (Norizan).



Andak Lisam (tengah) dan keluarganya 
di Kampong Teluk Pedayung Lambor Kanan.

Mungkin pada sesiapa dari Kampong Teluk Pedayung mengenali dan mempunyai kaitan dengan foto ini supaya memberi info kepada penulis mengenai hubung kait serta kaitan dengan ahli-ahli dalam foto ini. Kami tak dapat menyenaraikan dengan terperinci nama-nama mereka yang mungkin berada dizaman 1950an atau lebih awal dari itu. Foto adalah sumbangan dari cicit Andak Lisam iaitu Muhammad Afif Hilmi.(up-date pada 10/06/2012).



Chu Ahmad.


Chu Ahmad dan Andak Lisam (Isteri).



Berdiri dibelakang : Abdul Karim dan Aishah.
Duduk didepan : Muhammad Hassan dan Teh



 Puan Kamariah bt Chu Ahmad bersama anak dan menantunya.












Encik Ri Itam Selan.



Puan Kamariah Chu Ahmad .



 Puan Hazarah dan Kamarul Aznam (suami).



Puan Hazarah dan 4 hero-heronya.



Encik Basaruddin berbaju putih.


Dari kiri : Puan Rohana, Auzaie, Abdul Muiz,
Muhammad Afif dan En.Hilmi Hashim (suami Puan Rohana).

Setelah kita melihat jurai Andak Lisam,berikut saya paparkan pula foto-foto dari jurai Ngah Talih (Ngah Talib). Hanya sebelah Ayah Alang sahaja dapat saya paparkan kerana yang sebelah Yong Kamaliah, Ngah dan Uda tak dapat saya cari lagi. Mungkin terpaparnya salasilah Panjang Kodeng ini para warisnya dapat membantu menyenaraikan ronut yang sedia ada ini. Penulis memohon maaf kerana terpaksa menggunakan nama-nama gelaran (nama gelor) yang dikenali oleh orang kampong iaitu Ngah Carut dan Uda Kobak. Mereka ini adalah semua sedara mara penulis, mohon maaf sekali lagi.



Encik Ahmad Bidin bin Alang Pilih (baju biru) serta keluarganya.



Dua dari kiri - berdiri, Puan Mai Taksiah bt Alang Pilih.
(ketika zaman sekolah di SMSMS 1 Lambor Kanan).



Ma Taksiah bt Alang Pilih dan keluarga.



Norizan Alang Pilih



Norizan tiga dari kanan.


Bagi sanak saudara di perantauan, jika berkaitan dengan salasilah Panjang Kodeng ini info dari tuan-tuan amat dialu-alukan bagi melengkapi lagi susunan dari keturunan yang tidak boleh memakan ikan tapah ini. Iaitu keturunan Tok Kadok di Mukim Lambor.

Maklumat di up-date pada 18/09/2013.

Maklumat dari Norizan bt Alang Pilih menyatakan Alang Pilih bin Ngah Talib (Ngah Talih) bin Ngah Kumbang bin Panjang Tetap. Nama-nama ini tertera diatas geran tanah yang mereka duduki sekarang. Panjang Tetap adalah nama sebenar kepada Panjang Koding.

Maklumat dari Abu Husna - Ipoh. August 14/2014.
di kemaskini pada 25/11/2015.

Anak-anak Panjang Kodeng ada 6 semuanya.

August 14 · Ipoh ·
salam saya cucu andak lisam binti panjang kodin klu lihat dalam salasilah rasa anak panjang kodin ada enam orang kesemuanya
1. ngah talih (bapak alang buta)
2. alang lisah + uda tanda (kampuang tua, tanjung belanja)
3. uda jilid + wan da (air itam teluk intan)
4. andak lisam + chu ahmad (teluk bedayung)
5. salleh + sene (changkat jong, bagan datoh)
6. mensyah + mat pinang (uda kidiq) kati
ini yang dimaklumkan oleh Arwah bapa saya.